Trik Menentukan Target Lari yang Dapat Dicapai

Trik Menentukan Target Lari yang Dapat Dicapai

Dorangadget.com Berlari, sebagian besar, adalah tentang penentuan tujuan. Anda mendaftar untuk perlombaan, menargetkan waktu penyelesaian, dan melatihnya sehingga Anda dapat (secara ideal) mencapai tujuan Anda pada hari perlombaan.

Sekarang, para peneliti dari Ohio State University dan Penn State University memiliki taktik yang mungkin dapat membantu Anda tetap berkomitmen: Ceritakan kepada seseorang tentang tujuan Anda — tetapi bukan sembarang orang.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Applied Psychology, memiliki dua bagian terpisah. Untuk bagian pertama, para peneliti ingin mengetahui bagaimana karyawan perusahaan berbagi tujuan pribadi mereka. Empat ratus delapan puluh dua karyawan menjawab survei dengan pertanyaan tentang tujuan karir mereka, kemungkinan membuat tujuan karir mereka diketahui, dengan siapa mereka akan berbagi tujuan mereka, dan seberapa besar komitmen mereka untuk mencapai tujuan mereka.

Untuk bagian kedua penelitian, 171 mahasiswa harus memindahkan slider di layar komputer ke nomor 50 sebanyak mungkin dalam waktu 90 detik. Setelah menghitung berapa kali mereka mampu melakukan ini, mereka harus menetapkan tujuan berapa kali mereka dapat menyelesaikan tugas di waktu berikutnya.

Kali kedua, peserta dibagi menjadi tiga kelompok. Satu kelompok harus mengatakan tujuan mereka kepada asisten lab yang mengenakan jas mengatakan dia adalah seorang Ph.D. mahasiswa dan pakar tentang topik yang dihadapi. Orang ini dianggap seseorang dengan status lebih tinggi dari para peserta.

Kelompok kedua harus memberi tahu tujuan mereka kepada asisten lab yang sama. Namun, kali ini, ia berpakaian santai dan mengatakan ia adalah seorang mahasiswa di perguruan tinggi setempat. Orang ini dianggap seseorang dengan status lebih rendah dari peserta.

Grup ketiga tidak membagikan tujuan mereka dengan siapapun.

Hasil keseluruhan dari kedua sub-studi ini menunjukkan bahwa mereka yang berbagi tujuan dengan seseorang yang statusnya mereka hormati lebih mungkin untuk mencapainya. Dalam kasus bagian pertama studi, orang ini biasanya pasangan, teman dekat, atau penyelia. Dalam kasus bagian kedua studi, orang ini adalah asisten lab yang mengenakan setelan jas dan mendapatkan gelar Ph.D.

Menurut Howard Klein, Ph.D., penulis studi utama dan profesor manajemen dan sumber daya manusia di Ohio State, ini karena ketika suatu tujuan dibagi dengan seseorang yang statusnya lebih tinggi, biasanya ada insentif yang lebih kuat untuk mencapai tujuan tersebut.

“Adalah jauh lebih sulit untuk menurunkan atau meninggalkan tujuan yang diketahui oleh orang lain yang pendapatnya Anda hargai daripada tujuan yang hanya diketahui oleh diri Anda sendiri,” kata Klein kepada Runner’s World. “Kami menemukan bahwa pemahaman evaluasi menyumbang peningkatan komitmen dan kinerja.”

Itu berarti Anda mungkin lebih cenderung untuk tetap mengenai sasaran Anda karena Anda ingin orang yang Anda hormati memandang Anda secara positif karena tetap bertahan terhadapnya, dan juga tidak terlalu memikirkan Anda, seperti mereka mungkin jika Anda menyerah dan gagal mencapai apa yang Anda inginkan. Anda menargetkan.

“Berbagi tujuan pada dasarnya adalah membuat janji publik bahwa Anda bermaksud untuk mencapai tujuan Anda,” katanya.

Menariknya, tidak ada perbedaan dalam pencapaian tujuan atau kinerja antara mereka yang berbagi tujuan mereka dengan seseorang yang mereka lihat memiliki status lebih rendah dan mereka yang tidak berbagi tujuan mereka dengan siapa pun.

“Jika Anda tidak menghargai pendapat atau penilaian dari siapa yang Anda beri tahu, tidak masalah bahwa Anda memberi tahu mereka,” kata Klein. “Tidak ada salahnya dilakukan dalam hal melihat tujuan melalui, tetapi juga tidak ada manfaatnya. Karena berbagi tujuan dengan seseorang yang berstatus lebih rendah tidak meningkatkan komitmen tujuan, Anda mungkin juga menyimpan tujuan itu untuk diri Anda sendiri.”

Apa artinya ini bagi pelari?

Sementara Klein dan rekan-rekannya tidak melihat atlet secara khusus, Klein percaya bahwa jika pelari berbagi tujuan mereka dengan seseorang yang mereka hormati, mereka akan lebih mungkin untuk mencapainya.

“Kuncinya adalah membagikan tujuan Anda dengan seseorang yang pendapat dan penilaiannya penting bagi Anda dan dihargai,” kata Klein. “Jadi berbagi tujuan Anda dengan atlet yang lebih cepat atau lebih berpengalaman akan menjadi pilihan yang baik … karena mereka memahami tujuan dan apa yang diperlukan untuk mencapainya.”

Karena itu, berbagi tujuan Anda dengan seseorang yang statusnya lebih tinggi bukanlah satu-satunya cara untuk mencapainya, menurut Klein. Meskipun ini adalah cara yang cukup mudah untuk berkomitmen pada mereka, satu-satunya cara Anda dapat benar-benar mencapai tujuan adalah jika Anda benar-benar didedikasikan untuk mencapainya.

“Tujuan hanya berfungsi, jika Anda berkomitmen untuk mencapainya,” katanya. “Ketika Anda sangat berkomitmen pada suatu tujuan, Anda akan memberikan lebih banyak waktu, perhatian, dan energi Anda untuk mencapai tujuan itu, dan Anda akan jauh lebih gigih dan bertekad untuk mencapainya — terutama ketika Anda menghadapi tantangan atau hambatan. ” Anda juga bisa menggunakan aksesoris seperti Garmin Watch untuk memotivasi. Untuk berita lainnya seputar gadget, silahkan Subscribe channel Telegram Dorangadget.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp