Mudah Lelah sebagai Peringatan Masalah Jantung Kemudian Hari

Lelah sebagai Peringatan Masalah Jantung di Kemudian Hari

Para peneliti menemukan orang dengan skor risiko kardiovaskular yang lebih tinggi lebih mungkin bahwa mereka lebih cepat lelah. Hubungan itu lebih kuat di antara orang-orang yang mengalami obesitas dan memiliki tekanan darah tinggi. Kelelahan adalah hal yang universal, perasaan yang semakin akrab seiring bertambahnya usia. Tetapi ketika Anda terlalu mudah lelah, itu mungkin tidak hanya berkaitan dengan usia tetapi juga mencerminkan peluang Anda untuk terserang stroke atau serangan jantung dalam waktu dekat.

Sebuah studi baru menggunakan sepasang formula untuk menghitung risiko 10 tahun penyakit jantung atau stroke pada 625 orang yang rata-rata berusia 68 tahun. Kemudian, 4,5 tahun kemudian, para partisipan itu dinilai kelelahan diukur dengan tes sederhana: aktivitas berjalan sangat lambat. Mereka berjalan selama lima menit dengan treadmill dengan kecepatan 1,5 mph.

Lebih mudah mengukur kelelahan

Para peneliti menemukan orang dengan skor risiko kardiovaskular yang lebih tinggi lebih mungkin melaporkan bahwa mereka lebih mudah lelah. Hubungan itu lebih kuat di antara orang-orang yang mengalami obesitas dan yang memiliki tekanan darah tinggi, menyarankan “pencegahan dan promosi kesehatan kardiovaskular juga dapat menurunkan kelelahan yang dirasakan”, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of the American Heart Association.

Tes treadmill membuatnya lebih mudah untuk mengukur kelelahan, yang biasanya subyektif, kata para peneliti.

Kelelahan biasanya dilaporkan dalam skala dari satu hingga 10 sebagai “kelelahan” atau “energi rendah”, yang gagal memberikan konteksnya sehubungan dengan permintaan fisik, kata penulis senior studi tersebut, Jennifer Schrack.

“Bahkan jika Anda kelelahan karena Anda memiliki bayi yang baru lahir di rumah, ini akan dianggap sebagai tugas yang sangat mudah. ​​Itu harus menjadi usaha yang sangat ringan. Ketika orang berpikir upaya itu lebih dari sangat ringan, itu informatif,” kata Schrack, seorang associate professor di departemen epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg di Baltimore.

“Apa yang kita lihat adalah bahwa satu gejala risiko kardiovaskular adalah kelelahan yang lebih tinggi. Jadi, jika Anda melelahkan dengan lebih mudah, itu bisa dihubungkan dengan kesehatan kardiovaskular Anda,” lanjutnya.

Asosiasi bukan sebab-akibat

Para peneliti berharap temuan ini meningkatkan kesadaran tentang hubungan antara kelelahan dan penyakit kardiovaskular, khususnya di kalangan orang dewasa yang lebih tua, kata penulis utama studi tersebut, Yujia “Susanna” Qiao, seorang mantan mahasiswa pascasarjana di Sekolah Kesehatan Publik Johns Hopkins Bloomberg.

Dia mengatakan ingin melihat penelitian lebih lanjut tentang bagaimana keletihan bisa menandakan perkembangan penyakit jantung di masa depan sebelum gejala muncul.

Dr Salim Virani, seorang ahli jantung yang tidak terkait dengan penelitian ini, menyukai penggunaan penilaian skor risiko studi ini tetapi mengatakan akan sangat membantu jika kelelahan juga diukur pada awal penelitian. Kemudian, perubahan kelelahan bisa dinilai bersama dengan risiko 10 tahun penyakit jantung dan stroke.

“Sangat mungkin bahwa risiko penyakit kardiovaskular aterosklerotik yang tinggi pada awal hanya merupakan cerminan dari tingkat kelesuan yang lebih tinggi pada awal. Oleh karena itu hasilnya dapat mencerminkan hubungan belaka daripada sebab akibat,” kata Virani, seorang ahli jantung di Michael E. DeBakey VA Medical Pusat dan seorang profesor kardiologi di Baylor College of Medicine di Houston.

Dia menambahkan bahwa sementara penelitian menemukan hubungan yang lebih tinggi dengan obesitas dan tekanan darah tinggi, studi tersebut tidak mempertimbangkan sleep apnea dan faktor risiko lain yang terkait dengan kelelahan yang mudah.

Schrack mengatakan orang yang melihat tingkat kelelahan mereka meningkat harus mulai memperhatikan faktor risiko kardiovaskular.

‘Makan dengan benar dan berolahraga’

“Apakah tekanan darah Anda terkendali? Apakah berat badan Anda di mana seharusnya? Ini bisa menjadi tanda peringatan masalah yang mungkin tidak ditangani dengan benar,” katanya.

“Orang tidak suka mendengar, ‘Makan dengan benar dan berolahraga.’ Ini adalah dua saran kesehatan masyarakat terbesar, dan kami mengatakan itu terkait dengan hampir setiap kondisi, tetapi itu benar.Orang yang mampu mempertahankan berat badan, mempertahankan tingkat aktivitas, cenderung memiliki efek kelelahan yang lebih sedikit dan tentunya lebih sedikit risiko kardiovaskular dari waktu ke waktu. “

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp