Inilah Cara Stres Dapat Sebabkan Diabetes

Kesehatan yang Penting Inilah Cara Stres Dapat Sebabkan Diabetes

Stres Dapat Sebabkan Diabetes

Meningkatnya beban diabetes merupakan tantangan kesehatan global dengan konsekuensi yang cukup besar dalam hal penyakit dan ketidaknyamanan, biaya perawatan kesehatan dan hilangnya produktivitas ekonomi secara keseluruhan. Proyeksi menunjukkan bahwa prevalensi global diabetes terus meningkat, dengan Afrika menghadapi percepatan yang mengkhawatirkan dalam jumlah.

Asal-usul kondisi yang melemahkan ini bersifat multi-faktorial dengan genetika dan pilihan gaya hidup yang buruk sekarang cukup mapan sebagai kontributor utama. Peningkatan ini sangat terkait dengan urbanisasi yang lebih besar dan adopsi pilihan gaya hidup yang merugikan yang meliputi perilaku menetap, merokok dan preferensi makanan yang buruk. Namun, baru-baru ini, stres juga muncul sebagai kontributor penting terhadap timbulnya diabetes dan karenanya patut dipertimbangkan.

Stres psikososial

Kutipan terkenal Benjamin Franklin ‘money Time is money’ memberikan metafora yang tepat menggambarkan masalah masyarakat Barat kontemporer dengan kurangnya waktu yang dirasakan dan rush mad mad mad mad rush suffered suffered suffered hampir setiap hari. Yang dikhawatirkan adalah waktu yang terbuang (dan jantung berdebar) saat duduk di tengah kemacetan atau terburu-buru menjemput anak-anak dari sekolah dapat memicu stres psikososial yang dapat memicu perkembangan diabetes dalam jangka panjang.

Stres dapat didefinisikan sebagai respon fisiologis yang terkoordinasi yang dimediasi oleh sistem saraf – diikuti oleh perubahan perilaku dan kognisi yang sesuai – sebagai respons terhadap tantangan lingkungan. Respons ini memungkinkan adaptasi ke lingkungan yang berubah.

Stresor lingkungan dapat bersifat fisik atau psikologis, masing-masing bekerja pada area yang berbeda dari sistem saraf untuk memperoleh pelepasan mediator stres yang membantu membangun kembali keseimbangan dalam tubuh dan memastikan kesejahteraan. Namun, stres kronis mengganggu beberapa komponen respons stres dan stimulus ini telah dikaitkan dengan timbulnya diabetes di masa depan.

Meskipun prevalensi stres bervariasi antara negara dan populasi, angka yang tersedia menunjukkan bahwa negara berkembang terkena dampak terburuk. Sebuah survei baru-baru ini memberi peringkat pada 74 negara untuk tingkat stres dengan memfokuskan pada delapan variabel yang sama-sama berbobot (tingkat pembunuhan, ketimpangan pendapatan, persepsi korupsi, pengangguran, polusi udara perkotaan, harapan hidup, basis paritas daya-beli dan produk kotor per kapita).

Sebagai catatan, informasi ini dikumpulkan dari badan-badan global seperti Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan, Dana Moneter Internasional, Buku Fakta Dunia Badan Intelijen Pusat, Transparency International, dan Organisasi Kesehatan Dunia. Data ini mengungkapkan bahwa negara-negara berkembang menduduki 20 posisi pertama, dengan Afrika Selatan mengisi posisi teratas sebagai negara yang paling tertekan di dunia!

Kecanduan perangkat seluler

Apakah peningkatan stres sebenarnya terkait dengan peningkatan onset diabetes? Ada penelitian yang mendukung hubungan antara stres yang lebih besar dan perkembangan diabetes. Sebagai contoh, para peneliti menetapkan bahwa individu yang menderita tekanan kerja dan / atau stres emosional beberapa kali lebih mungkin mengembangkan diabetes daripada mereka yang memiliki tingkat stres yang relatif lebih rendah. Selain itu, kesulitan kehidupan awal, ketegangan pekerjaan dan berbagai sifat kepribadian “negatif” (mis. Agresi, kemarahan, permusuhan) terkait dengan diabetes.

Kekhawatiran tambahan adalah bahwa tekanan psikologis dapat bermanifestasi pada usia yang relatif muda, sehingga semakin memperparah masalah ini. Sebagai contoh, sebuah penelitian baru-baru ini oleh kelompok penelitian kami di Universitas Stellenbosch menetapkan bahwa kelompok siswa perempuan Afrika Selatan menunjukkan tingkat stres yang relatif tinggi. Untuk mendukung, beberapa peneliti menemukan bahwa ketahanan stres yang rendah pada pria berusia 18 tahun dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes, yang menunjukkan bahwa kemampuan untuk mengatasi stres memainkan peran penting dalam hal ini.

Pergeseran ke tipe masyarakat 24-7 dan kecanduan perangkat seluler telah mengakibatkan semakin banyak orang (terutama anak muda) yang tidak mendapatkan jumlah tidur yang memadai dan mengalami irama sirkadian yang terganggu. Bersama-sama faktor-faktor tersebut memicu respons stres sehingga meningkatkan risiko untuk pengembangan diabetes.

Mekanisme yang menghubungkan stres dengan diabetes masih relatif tidak jelas tetapi kemungkinan termasuk jalur tidak langsung dan langsung. Mekanisme langsung termasuk stimulasi berlebih pada sistem saraf simpatis yang secara kuat terlibat dalam proses ini. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa efek hilir meliputi peningkatan peradangan bersama dengan peningkatan stres oksidatif (suatu bentuk kerusakan sel-sel dalam tubuh).

Kedua faktor tersebut sangat terkait dengan timbulnya obesitas, resistensi insulin dan diabetes. Di sisi tidak langsung, individu yang stres juga dapat mengembangkan depresi dan kemudian menampilkan perilaku diet yang terganggu, mis. peningkatan konsumsi bahan makanan padat energi dan penurunan asupan gizi mikro. Di sini perubahan pola diet yang dimediasi stres bersama dengan tingkat metabolisme yang lebih rendah selanjutnya dapat berkontribusi pada timbulnya obesitas, diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Perubahan yang dimediasi gaya hidup

Bagaimana dengan mereka yang sudah dibebani diabetes? Dalam hal ini lingkaran setan dapat bermanifestasi karena orang-orang tersebut dapat menunjukkan peningkatan kecemasan dan depresi, kemungkinan besar sebagai akibat dibebani oleh kondisi mereka. Hal ini pada gilirannya dapat memicu mekanisme yang sebelumnya dibahas untuk semakin memperburuk keadaan penyakit yang ada.

Jadi, bagaimana seseorang mulai mengatasi poros stres-diabetes jahat ini?

Untuk mengatasi sejumlah besar tekanan yang dihadapi Afrika Selatan setiap hari akan membutuhkan perubahan signifikan pada kekurangan struktural yang mendasar yang menjadi ciri khas negara kita saat ini. Ini akan membutuhkan kemauan politik yang besar bersama dengan dukungan fiskal yang diperlukan yang tampaknya sangat tidak mungkin dengan spiral ekonomi kita saat ini. Ia meninggalkan individu dengan, antara lain, farmakoterapi (pengobatan penyakit dengan obat-obatan farmasi) dan sesi konseling yang relatif mahal.

Perubahan yang dimediasi gaya hidup juga dapat dipertimbangkan jika sesuai. Dipimpin oleh George Vaillant dan Sheldon Glueck, Studi Grant dan Glueck dari Universitas Harvard memberikan wawasan yang bermanfaat dalam contoh ini karena melacak kesejahteraan emosional dan fisik warga Boston selama periode 75 tahun dan menemukan bahwa hubungan yang baik adalah kunci untuk sebuah hidup lebih bahagia dan lebih sehat!

Para penulis menekankan bahwa bukan jumlah hubungan tetapi kualitas mereka yang memainkan peran penting dalam hal ini. Menurut pendapat saya, ini mungkin merupakan titik awal yang baik untuk mulai menangkal dampak berbahaya dari stres kronis dan penyakit terkait seperti diabetes.

Tinggalkan Balasan