DJI IndonesiaDJI kembali meluncurkan drone terbaru Air 3 yang merupakan generasi penerus dari DJI Air 2s yang dirilis tahun 2021 lalu. Drone ini hadir dengan sejumlah pembaruan. Mulai dari fitur penerbangan, transmisi, hingga kameranya.

Seperti apa fitur terbaru dan keunggulan yang dibawanya? Termasuk berapa harga yang dipasarkan di Indonesia? Anda bisa simak artikel kali ini sampai tuntas untuk mengetahui review drone DJI Air 3 selengkapnya.

Spesifikasi DJI Air 3

Review DJI Air 3 - 3
sc: Nextrift

Berikut spesifikasi DJI Air 3 secara umum yang perlu Anda ketahui:

DimensiDilipat tanpa propeller: 207×100.5×91.1 mm
Tidak dilipat tanpa propeller: 258.8 × 326 × 105.8mm
Bobot720 Gram
Kecepatan Maksimum Saat Naik10 m/s
Kecepatan Maksimum Saat Turun10 m/s
Kecepatan Maksimum Horizontal21 m/s (dalam kondisi tidak berangin dan di atas laut)
Ketahanan Baterai dan Lama Terbang46 Menit
Lensa Wide-Angle Camera82°, 24 mm equivalent, f/1.7
Sensor Wide-Angle Camera1/1.3 inch CMOS, 48 megapixels, 1-3x digital zoom
Lensa Medium Tele Camera35°, 70mm equivalent, f/2.8
Sensor Medium Tele Camera1/1.3 inch CMOS, 48 megapixels, 3-9x digital zoom
Resolusi Video Maksimum4K: 3840 × 2160@24/25/30/48/50/60/100 fps
Sensor TabrakOmnidirectional (forward, backward, left, right, dan upwards)
Kapasitas Penyimpanan8 GB
Stabilisasi Gimbal3-axis mechanical gimbal (tilt, roll, pan)
Jarak Terbang Maksimum32 Km

Baca juga: 10+ Drone DJI dengan Kamera Terbaik 2023

Fitur dan Keunggulan DJI Air 3

Berbicara tentang review DJI Air 3, kurang lengkap jika tidak membahas fitur dan keunggulan yang dimilikinya. Mulai dari segi desain, fitur dan performa, baterai, hingga kualitas video dan kameranya yang dihimpun dari berbagai sumber seperti Tech Radar, The Verge, Digital Camera World, dan lainnya.

1. Desain Drone dan Controller

Review DJI Air 3 - 6
sc: Tech Radar

Pertama mengenai desain drone dan controllernya. DJI Air 3 memang mirip dengan generasi sebelumnya yang bisa dilipat, khususnya pada seri Mavic. Tanpa baling-baling dan dilipat, drone hanya memiliki ukuran 207 x 100.5 x 91.1mm. Sedangkan jika tidak dilipat dimensinya sekitar 258.8 x 326 x 105.8mm.

Bobotnya sendiri sekitar 720 gram dan dalam peraturan penerbangan internasional, drone masuk dalam kategori C1. Yakni drone di bawah 900 gram dan kategori risiko rendah. Sehingga lebih aman dan nyaman ketika dibawa bepergian di dalam pesawat sekalipun.

DJI Air 3 juga kompatibel dengan dua jenis controller untuk menerbangkannya, yakni DJI RC 2 dan DJI RC-N2. Kedua pengontrol ini merupakan pembaruan dan pengembangan dari seri sebelumnya DJI RC dan RC-N1. Dengan begitu, jangkauan sinyal lebih baik dan desain ringkas untuk penggunaan outdoor.

Baca juga: Perbandingan Drone Remote DJI RC vs DJI Smart Controller

2. Fitur Pendukung dan Performa Penerbangan

Review DJI Air 3
sc: DJI

Selanjutnya adalah dari segi performa penerbangan dan fitur pendukungnya. Keamanan penerbangan drone lebih terjamin berkat adanya sensor tabrak omnidirectional. Sehingga dapat mendeteksi objek di sekitarnya, terlebih didukung dengan fitur DJI Advanced Pilot Assistance System (APAS) 5.0 dan ActiveTrack 5.0 serta fitur Return to Home (RTH). Sistem transmisinya menggunakan DJI O4 yang membuat transmisi sinyal yang lebih optimal.

Terdapat tiga mode penerbangan yang bisa dipilih pengguna yakni mode Sport, Normal, dan Cine. Untuk mode Sport memberikan kecepatan tinggi 42.5mph dan sensor tabrakan dimatikan. Dimana mode ini cocok untuk merekam objek bergerak. Sementara, mode normal digunakan untuk penerbangan standar dengan sensor tabrak aktif. Lalu, Cine berkecepatan lebih lambat untuk manuver lebih baik dan hasil gambar atau video yang sinematik.

Tak hanya itu saja, beberapa fitur pendukung lainnya adalah:

  • FocusTrack: mengunci subjek tetap berada di tengah frame saat mengambil gambar.
  • Quickshot: untuk mengambil video dan gambar pada objek yang bergerak dan pemotretan vertikal hingga 2.7K dan direkomendaikan untuk media sosial.
  • Mastershots: digunakan untuk menghasilkan foto dan video yang lebih sinematik dengan cepat dan mudah.

Di samping itu terdapat Night Mode yang bisa digunakan untuk kondisi minim cahaya, Hyperlapse 4K horizontal / 2.7K vertical , Slow Motion hingga 100fps/4K, Smartphoto 3.0, dan QuickTrasfer. Ada pula LightCut untuk pengeditan hanya dalam satu ketukan saja serta WayPoint Flights yang mana ini tersedia dalam drone Air Series DJI untuk pertama kalinya.

3. Review DJI Air 3 – Sektor Kamera

Review DJI Air 3 - 2
sc: Slash Gear

Bagaimana dengan kualitas video dan gambarnya? Salah satu yang utama adalah terdapat dua buah kamera yang memiliki kemampuan merekam video hingga 4K. Adapun sensornya menggunakan 1/1.3-inch CMOS. Sensor ini dilengkapi dual native ISO untuk mendukung kamera telephoto dan wide.

Modul kamera utamanya memiliki lensa 24mm F/1.7. Sedangkan untuk kamera lainnya adalah kamera tele dengan lensa 70mm dan bukaan diafragma F/2.8 dengan kemampuan pembesaran hingga 3x. Resolusi kameranya sebesar 48 megapiksel untuk menghasilkan hasil lebih baik.

Sensor CMOS yang dimiliki DJI Air 3 mendukung untuk merekam video dengan resolusi hingga 4K/60fps. Bahkan, Anda dapat mengambil gambar dengan hasil sinematik hingga resolusi 4K/100fps. Kamera mendukung untuk perekaman video pada format 10-bit D Log M. Fitur kamera tersebut membuatnya DJI Air 3 sebagai drone seri Air pertama yang mampu melakukan pengambilan video vertikal pada resolusi 2.7K.

Baca juga: Mengenal Fitur Mechanical Shutter pada Drone dan Kelebihannya

4. Ketahanan Baterai

Review DJI Air 3 - 4
sc: Tech Radar

Tidak hanya dari segi kamera, keunggulan DJI Air 3 yang keempat terletak pada baterainya. Dalam hal ini, DJI melakukan pengembangan dengan menambah waktu pemakaian. Yakni dengan kemampuan terbang di udara selama 46 menit. Tentu saja, kemampuan ini 48% lebih lama bila dibandingkan generasi sebelumnya.

Namun, perlu diingat ketahanan baterai tersebut dapat berubah dan berkurang lebih cepat. Hal itu tergantung pada mode apa saja yang diaktifkan ketika merekam dan memotret objek. Selain itu, kecepatan angin juga berpengaruh. Terbang dalam kecepatan angin cukup tinggi akan berdampak pada penggunaan daya lebih besar.

Lalu, baterai DJI Air 3 mendukung penggunaan fitur dari Power Accumulation. Sederhananya, ketika Anda menggunakan charging hub maka cukup tekan tombol saja dan transfer daya bisa dilakukan dari semua baterai ke dalam satu baterai.

5. Harga DJI Air 3

Review DJI Air 3 - 5
sc: Scandinavian Photo

Terakhir adalah mengenai berapa harga DJI Air 3 ini. Pihak pabrikan memasarkannya dengan paket berbeda, begitu pun dengan harganya yakni sebagai berikut:

Sebagai catatan, harga tersebut bisa saja berubah di tingkat distributor resmi di Indonesia. Hal itu dikarenakan adanya kebijakan fiskal maupun pajak atas barang impor, sehingga berpengaruh pada harga yang dijual.

Baca juga: 5 Tips Pengambilan Video Menggunakan Drone DJI

Penutup

Review DJI Air 3 - 1
sc: Japan Post

Dari review DJI Air 3 di atas, dapat disimpulkan drone ini membawa sejumlah keunggulan dan pengembangan dari generasi sebelumnya. Terutama dengan kemampuan kamera yang cukup impresif. Selain itu, drone terbaru ini bisa dibilang sebagai perpaduan kecanggihan dari fitur Mini 3 Pro dan Mavic 3 Pro dengan harga yang lebih terjangkau.

Kini, Anda bisa mendapatkan drone DJI terbaik beserta aksesorisnya di Doran Gadget. Sebagai authorized dealer  DJI SurabayaDJI JakartaDJI SemarangDJI BaliDJI Manado, dan DJI Banjarmasin, kami menjual produk original dengan garansi resmi pabrikan.

Dapatkan pula promo harga terbaik dan bonus lainnya untuk setiap pembelian di store, website, maupun aplikasi Doran Gadget. Informasi lebih lanjut dan konsultasi seputar produk, hubungi CS kami via WhatsApp di sini.

Artikel terkait:

×