Punya Hewan Peliharaan Dapat Memperpanjang Usia

Punya Hewan Peliharaan Dapat Memperpanjang Hidup

Sebuah laporan baru menemukan bahwa pemilik hewan peliharaan, seperti anjing atau kucing, memiliki risiko kematian dini yang lebih rendah daripada orang yang tidak memiliknya. Ya, terutama dalam hal kematian akibat serangan jantung atau stroke.

Menurut para peneliti yang melakukan tinjauan tehadap bukti medis menyebutkan memiliki seekor anjing mengurangi risiko keseluruhan kematian dini seseorang sebesar 24%. Berikut ini beberapa efek baik yang dapat dirasakan oleh para pemilik hewan peliharaan.

Bagus untuk jantung

Manfaat yang paling terasa pada orang dengan masalah jantung yang ada. Pemilik hewan peliharaan memiliki 65% risiko kematian setelah serangan jantung dan 31% risiko kematian karena penyakit jantung, kata para peneliti.

“Orang yang mengalami serangan jantung sebelum memelihara anjing bahkan mengalami penurunan angka kematian,” kata penulis utama Dr Caroline Kramer, asisten profesor kedokteran di University of Toronto, Kanada.

Analisis itu didukung oleh penelitian Swedia yang terpisah, yang menemukan bahwa serangan jantung dan stroke pada pemilik anjing memiliki risiko kematian yang lebih rendah, terutama jika mereka hidup sendirian.

Memiliki seekor anjing mengurangi risiko kematian akibat serangan jantung sebesar 33% jika mereka hidup sendiri, dan 15% jika mereka hidup dengan pasangan atau anak, menurut data dari Swedish National Patient Register.

Meningkatkan aktivitas fisik

Demikian pula, risiko kematian untuk penderita stroke yang memiliki anjing adalah 27% lebih rendah jika mereka hidup sendiri dan 12% lebih rendah untuk mereka yang hidup dengan seseorang seperti yang ditemukan para peneliti Swedia. Kedua laporan diterbitkan dalam jurnal Circulation: Cardiovascular Quality and Outcomes.

Sebagian dari manfaat itu kemungkinan karena aktivitas fisik yang datang dengan memiliki anjing, kata Kramer. Kramer melakukan penelitian setelah memperhatikan perubahan perilakunya sendiri setelah ia mengadopsi anjingnya sendiri, schnauzer miniatur bernama Romeo.

“Pada saat saya mulai mengerjakan ini, saya sudah memelihara anjing saya selama satu tahun dan saya perhatikan bahwa saya berjalan lebih jauh,” kata Kramer. “Ada banyak bukti bahwa orang yang memiliki anjing berjalan jauh lebih banyak. Tingkat latihan fisik mereka jauh lebih banyak.”

Kramer dan rekan-rekannya meninjau data untuk lebih dari 3,8 juta orang yang diambil dari 10 studi terpisah, dan menyimpulkan bahwa memiliki seekor anjing dikaitkan dengan risiko jangka panjang kematian dini yang lebih rendah.

Peran persahabatan

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa pemilik anjing cenderung memiliki tekanan darah rendah, kadar kolesterol sehat dan lebih sedikit stres, kata Kramer dan rekannya dalam catatan latar belakang.

Satu studi menemukan bahwa “tindakan mengelus anjing mengurangi tekanan darah sebanyak obat untuk mengobati hipertensi,” kata Kramer.

Tetapi studi Swedia menunjukkan bahwa penemanan seekor anjing juga berkontribusi terhadap kesehatan seseorang, kata Dr Dhruv Kazi, associate director dari Smith Center for Outcomes Research in Cardiology di Beth Israel Deaconess Medical Center, di Boston.

Dalam penelitian Swedia, Dr Mwenya Mubanga dari Universitas Uppsala dan rekan-rekannya menyisir data pasien bangsanya untuk semua orang berusia 40 hingga 85 tahun yang mengalami serangan jantung atau stroke dari tahun 2001 hingga 2012.

Para peneliti mengidentifikasi lebih dari 181.000 korban serangan jantung, sekitar 6% di antaranya memiliki seekor anjing, dan hampir 155.000 penderita stroke, di antaranya 5% memiliki seekor anjing.

Setiap orang yang memiliki anjing memiliki risiko kematian yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki anjing, tetapi risiko itu berkurang dua kali lipat pada orang yang hidup sendiri dibandingkan mereka yang hidup dengan orang lain, demikian temuan para peneliti.

Isolasi dan kesepian

“Hipotesis saya sendiri adalah pendorong terbesar dari ini adalah apa yang kepemilikan anjing lakukan untuk kesehatan mental seseorang,” kata Kazi, yang menulis tajuk rencana bersama tentang dua laporan baru tersebut.

Isolasi dan kesepian telah dikaitkan dengan hasil kesehatan jantung yang buruk, kata Kazi, dan memiliki seekor anjing nampaknya memudahkan kesunyian seseorang sehingga memiliki manfaat nyata.

Studi Swedia menggambarkan ini. “Individu yang hidup sendiri tampaknya memiliki manfaat yang lebih besar, yang sejalan dengan kenyataan bahwa persekutuanlah yang mendorong sebagian besar manfaat ini,” kata Kazi.

Namun, Kazi menambahkan bahwa akan keliru jika mengabaikan manfaat fisik memiliki seekor anjing. “Jika kamu memiliki seekor anjing, tidak peduli seberapa lelahnya kamu atau seberapa dinginnya itu, kamu masih harus berjalan-jalan. Itulah yang harus kamu lakukan,” kata Kazi.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp