Sleep Tracker Berpengaruh terhadap Kualitas Tidur

Menggunakan pemantau tidur, baik itu berupa fitness tracker, smartwatch, maupun perangkat yang diletakkan di bawah kasur rupanya dapat memiliki efek kurang baik terhadap kualitas tidur. Hal tersebut berdasarkan pendapat sejumlah pakar tidur yang percaya pada obsesi melebihi tujuan memperoleh skor tidur yang sempurna. Data yang tidak akurat yang disajikan oleh fitur ini sebenarnya dapat mendorong gangguan seperti insomnia.

Dr. Kelly Baron, medical director dari program pengobatan tidur (behavioral sleep medicine) Universitas Utah menjelaskan bahwa pemantau tidur dapat berguna dalam mengidentifikasi pola dalam tidur Anda. Tetapi, fitur ini juga memperhatikan bahwa pasien mengeluh tentang skor tidur mereka dan menunjukkan kekhawatiran ketika mereka karena tidak tidur yang cukup.

Dr. Seema Khosla, medical director dari North Dakota Center for Sleep juga mempertimbangkan masalah yang mengatakan bahwa dokter berjuang untuk melacak perangkat dan aplikasi yang tersedia yang menjanjikan untuk memantau tidur kita. Sementara, dia melihat perangkat ini menciptakan kesadaran yang lebih besar tentang nilai tidur nyenyak. Dia juga waspada terhadap data yang tidak akurat dan meningkatnya kekhawatiran yang disebabkannya.

Sebuah studi kasus pada tahun 2017 menemukan bahwa pasien menghabiskan waktu yang berlebihan di tempat tidur hanya untuk mencapai skor sempurna, yang sebenarnya membuat insomnia lebih buruk. Kebutuhan untuk mencapai tidur yang sempurna ini disebut sebagai orthosomnia.

Penelitian ini juga menemukan bahwa wearable yang mengandalkan pergerakan pelacakan (itu yang paling berpengaruh) untuk merekam tidur seringkali dapat melebih-lebihkan tidur. Sementara, menambahkan data denyut jantung dan pembacaan laju pernafasan ke dalam campuran dapat menawarkan data pengantar tidur yang lebih kaya yang seringkali didasarkan pada perkiraan jugaa cenderung tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Fitbit adalah salah satu perusahaan yang membuat pemantauan tidur otomatis menjadi pokok dari hampir semua perangkat wearable. Conor Heneghan, seorang direktur penelitian di Fitbit unjuk gigi membela fitur tersebut, mengatakan bahwa itu memberi, “alat untuk memahami kesehatan tidur para pengguna.” Heneghan juga percaya perangkat Fitbit dapat memberikan perkiraan yang andal dan dapat membantu pengguna memahami faktor-faktor yang dapat berkontribusi pada tidur malam yang buruk seperti minum alkohol dan berolahraga.

Hampir semua brand besar dalam perangkat wearable menawarkan pemantau tidur dengan banyak mengeksplorasi cara perangkat mereka dapat digunakan untuk mendeteksi tanda-tanda yang terkait dengan gangguan tidur serius seperti sleep apnea. Sebagian besar pemantau tidur tidak disetujui FDA (Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat) karena dianggap sebagai perangkat berisiko rendah sehingga mereka harus mencari persetujuan pengaturan yang sesuai untuk menawarkan wawasan pemantauan kesehatan yang serius tersebut.

Dengan tidur yang semakin bertambah dalam agenda wearable, pengawasan atas keandalan data dan nilai penawarannya hanya akan meningkat. Jadi terserah perusahaan mengemas teknologi itu ke perangkat ramah pengantar tidur mereka untuk memastikan pengguna memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang mereka mampu dan mengerti keterbatasan mereka juga.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp