Ini Bukti Samsung Galaxy 11 Hadir Lebih Kuat daripada iPhone 11 Pro

Smartphone Android, Smartphone Canggih, Smartphone Terbaru, Smartphone Terbaik

Smartphone android Samsung Galaxy S11 yang akan datang disebut akan lebih kuat daripada Apple iPhone 11 Pro, setidaknya menurut tolok ukur TechRadar dari chipset Snapdragon 865. Qualcomm, pembuat chip di belakang Snapdragon 865, memberi TechRadar kesempatan untuk menguji perangkat referensi 865, dan dengan itu, kami menjalankan semua aplikasi pembandingan yang biasa: Geekbench, GFxBench dan AnTutu untuk beberapa nama.

Yang penting adalah dua hal ini:

Samsung Galaxy S11 kemungkinan akan ditenagai oleh chipset Snapdragon 865 di beberapa negara di mana Samsung tidak menggunakan chipset Exynos sendiri. Di AS, seri Galaxy S10 memiliki Snapdragon 855, seri Galaxy S9 menggunakan Snapdragon 845, dan seterusnya. The 865 akan menjadi chipset di jantung mayoritas ponsel Android unggulan pada tahun 2020.

Hasil benchmark Snapdragon 865 terbukti melampaui chipset A13 Bonic Apple (ditemukan di seri iPhone 11) di beberapa bidang utama. Anda mungkin berpikir itu diberikan karena iPhone sedikit lebih tua, tetapi tahun lalu Snapdragon 855 mengikuti chipset B12 Aion. Jadi ini adalah perbedaan penting untuk ponsel Android 2020.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita periksa perangkat referensi Qualcomm Snapdragon 865, spesifikasi dan tolok ukur yang datang dari itu.

Perangkat dan spesifikasi Snapdragon 865

Secara teknis, ini adalah smartphone android pertama Snapdragon 865 yang didukung, meskipun Anda tidak akan pernah bisa membelinya. Ini hanya perangkat referensi yang digunakan Qualcomm untuk mendemonstrasikan kemampuan chipset barunya.

Ini juga berlubang dengan lubang di bagian belakang, tetapi selain itu, sebagian dari handset terlihat persis seperti yang Anda inginkan dari telepon pada tahun 2020: Quad HD + 2880 x 1440 resolusi, 12GB LP5 dual rank RAM, CPU octa-core (4xA77 + 4xA55) dan penyimpanan internal 128GB.

Sebelum kita mulai melakukan benchmark Snapdragon 865 dan mendapatkan wawasan tentang kemampuan Samsung Galaxy S11, Qualcomm mencatat bahwa ada “mode kinerja” yang mempercepat chipset sambil menguras baterai sedikit lebih cepat. Itu memang membuat perbedaan dalam beberapa pengujian kami, seperti yang akan Anda perhatikan.

Snapdragon 865 membangkitkan harapan untuk Galaxy S11

Ketika kami menguji smartphone di TechRadar, kami sering mengandalkan aplikasi benchmark seperti Geekbench 5, dan ia memiliki beberapa kabar baik untuk Galaxy S11 berkat Qualcomm Snapdragon 865: penilaian skor multi-corenya menunjukkan bahwa ponsel Android akan dapat melebihi Apple. A13 chipset Bionic dalam hal beban kerja yang kompleks.

Dengan skor multi-core 3.450 yang solid, ponsel referensi Snapdragon 865 berhasil melampaui iPhone 11 Pro Max kami, yang memiliki skor multi-core 3.337. Tugas besar seperti rendering video, game 3D, dan pemrosesan gambar mendapat manfaat dari skor yang lebih tinggi.

Skor single-core, bagaimanapun, menceritakan kisah yang berbeda dengan skor 931 Geekbench 5 pada perangkat referensi Qualcomm. IPhone 11 Pro Max mendapat 1331 yang agak sesuai ketika kami menjalankan tes hari ini menggunakan versi terbaru iOS 13.

Skor komputasi single-core lebih baik untuk tugas-tugas sederhana, seperti penelusuran web seluler, yang tidak dapat dipecah untuk memanfaatkan delapan inti sekaligus. Single core menjadi kurang penting, dan Qualcomm menekankan pada skor multi-core, GPU dan chip AI dalam chipset Snapdragon 865 multi-fanged-nya.

Untuk pengujian ini, kami beralih ke alat seperti GFxBench dan AnTuTU untuk tolok ukur GPU dan AITutu dan Ludashi AI Mark untuk pengujian AI yang lebih baru. Keempatnya memenuhi atau melampaui skor yang dimiliki Qualcomm dalam kisaran skor ‘yang diharapkan’. Tes layar sentuh GFxBench Manhattan pra-instal memberi kami skor 89, uji GPU AnTuTU mencapai 221.435, Ludashi AI Mark naik di atas 100K di 105.072 dan AITuTu pergi ke 455.235 setelah tiga tes berturut-turut pada setiap aplikasi.

Kami mengharapkan grafik yang kuat dan kinerja AI dari ponsel Android pada tahun 2020, dan tugas berat yang dijalankan oleh prosesor multi-core akan mengejar ketinggalan dan sedikit melebihi apa yang mampu dilakukan Apple pada iPhone-nya saat ini. Chipset Qualcomm masih tertinggal dalam hal tugas yang lebih sederhana, tetapi karena pengembang aplikasi menyebarkan beban kerja ke lebih banyak core, skor single-core menjadi kurang penting daripada upaya gabungan chipset mobile delapan-inti.

Lebih banyak spesifikasi Samsung Galaxy S11 yang dibocorkan minggu ini

Chipset Snapdragon 865 Qualcomm hanya satu petunjuk tentang apa yang dapat kita harapkan dari smartphne android Samsung Galaxy S11. Di antara waktu di mana kami menjalankan tolok ukur ini dan sekarang, ada beberapa kebocoran Galaxy S11 yang signifikan.

Rumor yang paling menjanjikan adalah tanggal dan kota peluncuran potensial: 18 Februari 2020 di San Francisco, menurut salah satu pembuat kredibel yang berspesialisasi dalam kebocoran ponsel Samsung Galaxy. Tahun lalu, telepon diumumkan pada 20 Februari di kota yang sama, jadi kami mungkin akan berada dalam perjalanan panjang California sebelum MWC 2020.

Secara resmi, spesifikasi Snapdragon 855 mengindikasikan chipset tersebut unggul dalam mendukung kamera 200MP, tetapi Samsung melakukan hedging taruhannya pada 108MP, menurut rumor baru yang juga menyematkan Galaxy S11 Plus dengan kapasitas baterai 5.000 mAh. Versi ukuran Plus juga seharusnya menyertakan zoom periskop, mengambil isyarat dari rentang zoom luar biasa Huawei P30 Pro.

Jadi mengapa Samsung Galaxy S11 mendukung 108MP bukannya pergi jauh ke langit-langit 200MP yang didukung oleh chipset Snapdragon 865? Itu datang ke ukuran smartphone (itu harus jauh lebih tebal) dan keinginan untuk menjaga ukuran piksel individu di atas 1 mikron (pembuat ponsel harus turun ke sesuatu yang jauh lebih kecil [dan lebih rendah] seperti 0,7 mikron untuk memasangnya di telepon modern, menurut Judd Heape, Direktur Senior Qualcomm tentang Manajemen Produk, Kamera, Visi Komputer dan Video).

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp