Tim NASA Kembangkan Ventilator untuk Pasien Corona

Tim NASA Kembangkan Ventilator untuk Pasien Corona

Dorangadget.comPara insinyur di NASA telah mengembangkan prototipe ventilator tekanan tinggi yang khusus dirancang untuk membantu pasien coronavirus, menurut agensi. Ini disebut VITAL, atau Ventilator Intervention Technology Accessible Locally. Setelah melewati tes kritis di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai di New York awal pekan ini, NASA berharap untuk mendapatkan persetujuan jalur cepat ventilator dalam beberapa hari mendatang sehingga dapat digunakan untuk membantu pasien virus Corona.

“Kami sangat senang dengan hasil pengujian yang kami lakukan di laboratorium simulasi manusia dengan kesetiaan tinggi,” kata Dr. Matthew Levin, Direktur Inovasi untuk Laboratorium Simulasi Manusia dan asosiasi profesor anestesiologi, perioperatif dan obat pereda nyeri, dan genetika dan ilmu genomik di Fakultas Kedokteran Icahn, dalam sebuah pernyataan. “Prototipe NASA dilakukan seperti yang diharapkan di bawah berbagai macam kondisi pasien yang disimulasikan. Tim merasa yakin bahwa ventilator VITAL akan dapat dengan aman ventilasi pasien yang menderita Covid-19 baik di sini di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.”

Prototipe berfungsi seperti ventilator tradisional, di mana pasien yang diberi obat penenang mengandalkan tabung oksigen untuk membantu mereka bernafas. Tapi itu dibangun untuk bertahan tiga atau empat bulan tidak seperti ventilator di rumah sakit yang dirancang untuk bertahan selama bertahun-tahun dan membantu pasien dengan masalah medis lainnya. Para insinyur berharap bahwa ventilator yang lebih tradisional dapat dibebaskan untuk pasien dengan kasus coronavirus yang paling parah jika VITAL diberlakukan.

NASA Rancang Ventilator untuk Pasien Corona
NASA Rancang Ventilator untuk Pasien Corona

Ventilator inovatif ini juga dirancang untuk menawarkan lebih banyak oyxgen pada tekanan yang lebih tinggi daripada model tipikal karena Dr. Levin mengatakan beberapa pasien yang dirawat membutuhkan kemampuan itu.

“Unit perawatan intensif menemui Covid-19 pasien yang membutuhkan ventilator yang sangat dinamis,” kata Dr. J.D Polk, kepala petugas kesehatan dan medis NASA, dalam sebuah pernyataan. “Niat dengan VITAL adalah untuk mengurangi kemungkinan pasien akan mencapai stadium lanjut dari penyakit dan memerlukan bantuan ventilator yang lebih maju.”

Para insinyur di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena mengembangkan ventilator, yang dapat dibangun dengan cepat menggunakan lebih sedikit suku cadang, yang sebagian besar tersedia dalam rantai pasokan saat ini, kata agensi itu. Tetapi itu tidak akan bersaing dengan rantai pasokan yang ada untuk ventilator.

Itu juga dirancang agar fleksibel dengan perawatan yang mudah, artinya dapat digunakan di beragam pengaturan hosting rumah sakit lapangan, termasuk hotel dan pusat konvensi.

“Kami mengkhususkan diri dalam pesawat ruang angkasa, bukan manufaktur perangkat medis,” kata Michael Watkins, direktur JPL, dalam sebuah pernyataan. “Tapi teknik yang sangat baik, pengujian yang ketat dan prototipe cepat adalah beberapa spesialisasi kami. Ketika orang-orang di JPL menyadari bahwa mereka mungkin memiliki apa yang diperlukan untuk mendukung komunitas medis dan komunitas yang lebih luas, mereka merasa itu adalah tugas mereka untuk berbagi kecerdikan, keahlian, dan pergerakan.”

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp