WhatsApp Capai 2 Miliar Pengguna, Naik 1,5 Miliar dari 2 Tahun yang Lalu

Dorangadget.com WhatsApp, aplikasi perpesanan paling populer, mengungkapkan perkembangannya yang tebrilang pesat. Aplikasi milik Facebook ini mengatakan telah mengumpulkan dua miliar pengguna, naik dari 1,5 miliar yang terungkap dua tahun lalu. Itu juga tetap bebas dari iklan dan tidak membebankan biaya kepada penggunanya.

Pengumuman yang dirilis Rabu (12/2/2020) membuat WhatsApp menjadi aplikasi kedua dari Facebook untuk bergabung dengan klub dua miliar pengguna. Sementara, aplikasi Facebook memiliki 2,5 miliar pengguna. Dalam panggilan pendapatan pada akhir Januari, Facebook juga mencatat bahwa ada 2,26 miliar pengguna yang membuka Facebook, Messenger, Instagram atau WhatsApp setiap hari, naik dari 2,2 miliar kuartal terakhir. Keluarga aplikasi ini melihat 2,89 miliar total pengguna bulanan, naik 9% dari tahun ke tahun.

WhatsApp, yang didirikan 11 tahun lalu dan dijual ke Facebook seharga $ 19 miliar enam tahun lalu, mengambil kesempatan hari ini untuk menegaskan kembali bahwa mereka berkomitmen untuk menyediakan enkripsi end-to-end kepada pelanggannya di seluruh dunia. Ya, enkripsi end-to-end menjadi fitur penting yang dipuji oleh para pakar keamanan di mana-mana tetapi menjadi sesuatu yang  ditentang pemerintah.

“Enkripsi yang kuat bertindak seperti kunci digital yang tidak dapat dipecahkan yang menjaga informasi yang Anda kirim melalui WhatsApp aman, membantu melindungi Anda dari peretas dan penjahat. Pesan hanya disimpan di ponsel Anda, dan tidak seorang pun di antara mereka dapat membaca pesan Anda atau mendengarkan panggilan Anda, bahkan kami pun tidak. Percakapan pribadi Anda tetap ada di antara Anda,” tulis WhatsApp dalam blog.

Di antara pemerintah yang berusaha memaksa WhatsApp untuk menjatuhkan enkripsi adalah India yang kebetulan merupakan pasar terbesar WhatsApp, dengan 400 juta pengguna, Australia, dan AS.

Will Cathcart, kepala eksekutif WhatsApp, telah mengatakan di masa lalu bahwa platform pengiriman pesan akan memperjuangkan privasi para penggunanya. Ini dipamerkan Oktober lalu, ketika WhatsApp mengajukan gugatan di pengadilan federal yang menuduh pembuat pengawasan seluler Israel NSO Group menciptakan sebuah eksploit yang digunakan ratusan kali untuk meretas ponsel-ponsel target.

“Enkripsi yang kuat adalah keharusan dalam kehidupan modern. Kami tidak akan berkompromi pada keamanan karena itu akan membuat orang kurang aman. Untuk perlindungan yang lebih banyak lagi, kami bekerja dengan para pakar keamanan top, menggunakan teknologi terkemuka di industri untuk menghentikan penyalahgunaan serta menyediakan kontrol dan cara untuk melaporkan masalah – tanpa mengorbankan privasi,” kata perusahaan pada Rabu (12/2/2020).

Tonggak angka dua miliar adalah prestasi besar untuk WhatsApp yang memperoleh popularitas besar tanpa pemasaran di pasar berkembang seperti India, di mana panggilan dan teks cukup mahal bagi kebanyakan orang. Tidak ada aplikasi di India saat ini yang memiliki penetrasi lebih besar dari WhatsApp, misalnya. Untuk berita lainnya seputar gadget, silahkan Subscribe channel Telegram Dorangadget.

Tags:

Artikel terkait:

>