Twitter Perintahkan Seluruh Karyawan Kerja dari Rumah

Twitter Perintahkan Seluruh Karyawan Kerja dari Rumah

Dorangadget.com Twitter telah memerintahkan seluruh karyawannya di seluruh dunia untuk bekerja dari rumah. Perintah ini keluar karena kekhawatiran terhadap virus Corona atau COVID-19. Dalam pengumumannya, perusahaan yang dikepalai Jack Dorsey ini mengatakan “kami memahami ini adalah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi ini juga adalah waktu yang belum terjadi sebelumnya”.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara resmi menyatakan COVID-19 sebagai pandemi pada Rabu (11/3/2020). Sekarang ada sekitar 118.000 kasus yang dilaporkan di 114 negara dengan daftar kematian global melewati 4.000 jiwa.

Perusahaan mengatakan akan membantu semua karyawan, termasuk pekerja dan kontraktor per jam, menutup biaya untuk mendirikan kantor di rumah. Kontraktor, vendor, dan pekerja harian yang tidak dapat bekerja dari rumah, akan terus dibayar untuk jam kerja standar mereka sementara kebijakan kerja-dari-rumah berlaku. Twitter juga mengatakan akan menanggung biaya tambahan penitipan anak yang mungkin dimiliki orang tua jika penitipan anak mereka biasanya tutup karena COVID-19.

Tim Penyertaan dan Keragaman Twitter juga akan mengadakan “#FlockTalk”, program dukungan karyawan virtual untuk membahas bagaimana “berita seputar COVID-19 memengaruhi orang dalam berbagai cara, mulai dari sekolah dan kantor yang ditutup, hingga masalah kesehatan yang serius, hingga rasisme terhadap komunitas.”

Pada 2 Maret, Twitter mengumumkan bahwa mereka sangat mendorong bekerja dari rumah, dan mewajibkan karyawan di Hong Kong, Jepang, dan Korea Selatan, sebagian karena pembatasan pemerintah. Dalam pengumuman baru-baru ini, perusahaan mengatakan akan memperluas kebijakannya di seluruh dunia karena “prioritas utama kami adalah kesehatan dan keselamatan Tweeps kami, dan kami juga memiliki tanggung jawab untuk mendukung komunitas kami, mereka yang rentan, dan penyedia layanan kesehatan yang ada di garis depan pandemi ini“.

Perusahaan teknologi besar lainnya, termasuk Amazon, Box and Lyft, telah mengimplementasikan pekerjaan dari rekomendasi rumah atau kebijakan dalam menanggapi COVID-19. Sementara acara besar seperti MWC dan E3 telah dibatalkan atau sebagian diselenggarakan secara online. Untuk berita lainnya seputar gadget, silahkan Subscribe channel Telegram Dorangadget.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp