TikTok Dilaporkan Batasi Jangkauan Pengguna Disabilitas

TikTok Dilaporkan Batasi Jangkauan Pengguna Disabilitas

TikTok terbaru menyembunyikan video yang diposting oleh orang-orang dengan disabilitas, serta yang dibuat oleh LGBTQ dan pengguna yang kelebihan berat badan. Hal itu dilaporkan oleh situs Jerman Netzpolitik pada Senin mengutip dokumen yang bocor dan sumber internal. Tidak peduli konten video, mereka ditandai sebagai “diunggah oleh pengguna khusus yang bisa berisiko ditindas”, kata laporan itu.

Aturan moderasi dilaporkan disebut “Gambar yang menggambarkan subjek yang sangat rentan terhadap cyberbullying”. Beberapa pengguna bahkan dikategorikan ke dalam “tidak direkomendasikan” oleh moderator, termasuk orang-orang dengan cacat wajah, autisme dan sindrom Down, menurut dokumen yang diterbitkan oleh Netzpolitik. Dengan disortir melelaui cara ini, mereka dilaporkan hanya terlihat oleh beberapa ribu orang daripada secara global.

TikTok terbaru mengatakan kebijakan itu bersifat sementara yang telah lama dihapus. Ini awalnya diberlakukan ketika perusahaan mendapatkan tim dan langkah-langkah perlindungan untuk melawan tren cyberbullying kepada pengguna tertentu.

“Meskipun niatnya baik, pendekatannya salah dan kami telah lama mengubah kebijakan sebelumnya demi kebijakan anti-intimidasi yang lebih bernuansa dan perlindungan dalam aplikasi,” kata juru bicara TikTok kepada CNET.

Laporan tersebut mengikuti permintaan maaf TikTok pekan lalu untuk “ketertarikan dan kebingungan” seputar video anti-Cina yang menjadi viral awal pekan ini. Seorang pengguna TikTok muda telah memposting video makeup sambil meningkatkan kesadaran tentang komunitas Muslim Uighur yang ditahan di Tiongkok. TikTok mengatakan hari Rabu bahwa pihaknya ingin “mengklarifikasi” dan meminta maaf atas kesalahan manusia dalam menghapus video.

TikTok, platform media sosial tempat pengguna memposting video pendek, telah diunduh lebih dari 1,5 miliar kali. Aplikasi Cina ini dilaporkan sedang diselidiki oleh AS atas masalah keamanan nasional.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp