Tak Pakai Google, CEO Twitter Jack Dorsey Pilih DuckDuckGo

Tak Pakai Google, CEO Twitter Jack Dorsey Pilih DuckDuckGo

CEO Twitter Jack Dorsey telah mengungkapkan pilihannya untuk menggunakan mesin pencari DuckDuckGo daripada Google. Dukungannya atas alat pencarian yang berfokus pada privasi muncul di tengah kritik terhadap praktik pengumpulan data Google.

“Saya suka DuckDuckGo,” tweet Dorsey. “Mesin pencari default saya untuk sementara waktu sekarang. Aplikasi ini bahkan lebih baik!”. DuckDuckGo menjawab, “Senang mendengarnya Jack! Senang mengetahui Anda memilih Duck. “

Tidak seperti Google, DuckDuckGo menolak membuat profil penggunanya dengan mengumpulkan data tentang pencarian. Ini berarti tidak melayani iklan bertarget atau hasil pencarian hasil personalisasi.

DuckDuckGo telah mengalami pertumbuhan yang signifikan selama dua tahun terakhir tetapi masih jauh di belakang saingannya yang lebih mapan dalam hal jumlah pengguna. Ini memproses sekitar 1,5 miliar pencarian setiap bulan, dibandingkan dengan 3,5 miliar pencarian proses Google setiap hari, namun ia melakukannya dengan staf yang kurang dari 100. Sebaliknya, lebih dari 100.000 orang bekerja untuk Google.

Sebuah studi baru-baru ini yang ditugaskan oleh DuckDuckGo menemukan bahwa pengguna smartphone akan jauh lebih mungkin untuk memilih alternatif Google jika mereka ditawari menu preferensi pencarian ketika mereka membuka browser internet.

Ketika diberi pilihan untuk empat mesin pencari atau delapan mesin pencari, DuckDuckGo adalah pilihan paling populer kedua di belakang Google. Jika opsi tersebut diberikan kepada pengguna, DuckDuckGo memperkirakan akan meningkatkan pangsa pasarnya lebih dari 300 persen.

Dua alasan paling populer untuk beralih ke mesin pencari baru adalah jika ia menawarkan hasil pencarian yang lebih baik, dan jika itu tidak mengumpulkan data pribadi apapun. Menurut temuan, banyak pengguna ponsel tidak menyadari bahwa mereka dapat mengganti mesin pencarian default mereka di browser seperti Chrome dan Firefox di perangkat Android.

“Mereka yang berupaya mengubah default pencarian Android menghadapi kendala seperti widget pencarian homescreen yang sulit diubah,” kata perusahaan itu. “Penyebaran Google dalam pencarian sulit untuk dihilangkan. Perusahaan memiliki banyak tuas yang mengerahkan kekuatan magnet, menarik orang ke mesin pencari.”

Tahun lalu, DuckDuckGo mengungkapkan taktik curang yang digunakan Google untuk mempertahankan posisinya yang hampir monopolistik di atas pasar mesin pencari global. Mereka termasuk membeli domain duck.com dan mengarahkan pengunjung ke pencarian Google.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp