Review Amazfit Trex – Pemantau Tubuh yang Terjangkau

review amazfit trex series amazfit t-rex

Doran Gadget Amazfit merupakan salah satu brand smartwatch yang cukup diperhitungkan. Ini bisa menjadi alternatif untuk menghindari smartwatch yang mahal seperti Garmin Watch. Amazfit Trex memiliki desain yang kekar yang terkesan kokoh untuk digunakan dalam aktivitas outdoor. Kali ini kita akan melakukan review Amazfitr Trex untuk melihat seberapa tangguhnya.

Dalam artikel ini akan melakukan review Amazfit Trex. Jika Anda hendak membelinya, simak ulasan kami:

Spesifikasi Amazfit Trex 

  • Bodi: 47,7 x 47,7 x 13,5 mm, 58g (dengan tali), tali non-standar; 5 tahan air ATM (mendukung renang) dan sertifikasi STD-MIL-810G; Gorilla Glass 3 depan + lapisan oleophobic; Badan polimer, kancing logam
  • Layar: 1,3 “AMOLED, Resolusi 360 x 360 piksel, mendukung tampilan jam AOD
  • OS: proprietary; Dukungan untuk Android 5.0 dan lebih tinggi, iOS 10.0 dan lebih tinggi
  • Baterai: 390mAh (20 hari penggunaan biasa, 66 hari mode jam tangan dasar, 20 jam pelacakan GPS terus menerus)
  • Konektivitas: Bluetooth 5.0 + BLE; GPS + GLONASS
  • Lain-lain: Sensor optik pelacakan biologis PPG Bio Tracker, sensor akselerasi 3 sumbu, sensor geomagnetik, sensor cahaya sekitar

Pada intinya, dalam review Amazfit TRex ini, seperti Mi Band dan Amazfit GTR. Tampaknya didasarkan pada inti sensor dan komponen yang sama. Ini penting untuk dicatat karena tidak satupun dari perangkat ini secara teknis merupakan smartwatch.

Kurangnya fungsionalitas canggih dan ekosistem aplikasi pihak ketiga secara teknis membuat Amazfit T-Rex sekadar “smart wearable” daripada smartwatch berfitur lengkap.

Unboxing Amazfit T Rex

review amazfit trex series amazfit t-rex

Untuk Review Amazfit Trex ini, produk Amazfit tidak selalu premium secara alami. Nilai yang baik adalah tujuan utama di sini. Meski begitu, perusahaan tidak pernah berhemat dalam presentasi. T-Rex dikirimkan dalam kotak dua bagian yang kokoh, lengkap dengan hasil akhir yang sangat halus. Tata letak internal mempertahankan tingkat kualitas yang sama dan jauh di atas apa yang akan Anda lihat.

Anda hanya mendapatkan jam tangan, yang duduk di tempatnya sendiri yang terlindungi dengan baik di dalam kotak dan dudukan pengisi daya magnetik USB, dengan dua pin pogo. Tidak ada tali tambahan atau semacamnya. Dengan harga Amazfit Trex Rp 1.999.000, tentu tidak dapat meminta lebih banyak.

Baca: Review Amazfit Neo

Desain dan Bahan Amazfit T-Rex

review amazfit trex series amazfit t-rex

Amazfit T-Rex series cukup bagus dalam penampilannya yang gahar. Inspirasi desain seperti G-Shock terlihat jelas. Tapi itu hanya berarti bahwa T-Rex mengikuti trend mode jam tangan dan style yang sedang berlangsung. Artinya, tampilan ini kini telah menjadi ikon dan melampaui merk G-Shock. Ini sangat khusus dalam gaya dan polarisasi desain. 

Kami pikir Huami berhasil dengan tampilan yang mereka mengesankan. Amazfit TRex dengan bodi polikarbonatnya sangat ringan, untuk ukuran dan desainnya. Sekali lagi, apakah ini sesuatu yang menarik bagi Anda adalah masalah preferensi pribadi. Namun secara obyektif, bahkan G-Shock tradisional yang lebih kecil dan jam tangan serupa cenderung memiliki berat lebih dari 70 gram.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Layar Amazfit T-Rex dilapisi dengan Gorilla Glass 3, yang membangkitkan rasa percaya diri. Terutama melihat bagaimana Amazfit GTR, yang dikendarai setiap hari selama lebih dari setahun, saat ini tidak menunjukkan kerusakan pada kaca depan Gorilla Glass 3. Seiring pemakaian, Anda dapat melihat banyak debu juga kotoran terjebak di semua tempat pada bentuk dan sudutnya yang tajam.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Tampilan dan Kontrol

Amazfit T-Rex dilengkapi dengan panel AMOLED 1,3 inci. Dengan resolusi 360 x 360 piksel, ini memberikan gambar yang sangat tajam. Itu juga cukup terang untuk tetap dapat digunakan dengan sempurna di luar ruangan, bahkan di bawah sinar matahari langsung.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Penyesuaian kecerahan otomatis ditangani oleh sensor cahaya di bawah layar. Ini responsif dan berfungsi dengan baik. Sayangnya, layarnya terlalu kecil untuk diukur. Amazfit Trex juga memiliki empat tombol fisik untuk digunakan kembali.

Tombol-tombolnya besar, mudah diakses dan terasa, berkat sentuhan akhir bertekstur dan berhasil menggantikan sebagian besar operasi layar sentuh. Hanya beberapa hal, seperti matikan cepat di bayangan drop-down dan tombol yang kadang posisinya aneh di dalam sub-menu atau fitur, yang tidak dapat dipicu oleh tombol fisik.

Strap yang disertakan sangat lembut dan elastis dan tidak berat, namun terasa cukup kokoh. Ini adalah fitur unggulan dari Amazfit T-Rex. Itu juga dapat menyebabkan banyak berkeringat karena desainnya yang lebar.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Namun, permukaan bagian dalamnya yang berlekuk sangat membantu dalam mencegah bentuk tali menempel di pergelangan tangan. Satu kelemahan utama dari tali Amazfit Trex adalah ia menggunakan desain attachment non-standar ke bodi utama jam tangan. Karenanya, Anda tidak dapat menukar atau menggantinya jika terjadi kerusakan.

Review Amazfit Trex Fitur dan UI

review amazfit trex series amazfit t-rex

T-Rex memiliki OS khusus yang dapat digunakan dengan baik. Satu secara khusus dimaksudkan untuk memaksimalkan perangkat kerasnya. Selain beberapa fitur kecil dan perbedaan antarmuka, ini adalah pengalaman yang sama yang ditemukan di Amazfit GTR.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Secara keseluruhan, pengalaman ini sangat mirip dengan smartwatch. Struktur menu, gerakan menggesek, dan fungsionalitas inti semuanya ada di sana. Untuk sebagian besar, perangkat yang dapat dikenakan harus melakukan beberapa tugas inti agar berfungsi. Seperti panggilan, pesan dan pemberitahuan umum, aktivitas, pelacakan tidur dan kebugaran.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Bagian Dalam Amazfit Trex

Sebelum kita masuk ke aktivitas dan pelacakan tidur, dan kinerja pada T-Rex, penting untuk diperhatikan perangkat keras apa yang ada di dalamnya. Karena itu akan menentukan harapan apa yang bisa kita miliki.

Alih-alih memiliki sensor akselerasi 6 sumbu, Anda mendapatkan sensor 3 sumbu. Dan sensor tekanan udara GTR ditiadakan. Namun, sensor optik pelacakan biologis PPG yang sangat penting ada di sana. Ini dapat diandalkan, sejauh mendapatkan pembacaan yang konsisten darinya.

Akurasi dari bacaan tersebut, bagaimanapun, sering kali salah. Kadang-kadang alat ini akan mengukur detak jantung yang meningkat saat istirahat. Di lain waktu, ini akan mempertimbangkan bersepeda dengan santai, dengan ukuran 100 bpm. Itu lebih merupakan kritik terhadap teknologi pengukuran detak jantung optik secara umum.

review amazfit trex series amazfit t-rex

Baca: Amazfit TRek Pro

Penutup

Amazfit T-Rex memiliki banyak manfaat. Ini adalah produk smart-wearable yang dibuat dengan baik dan seimbang, yang berhasil menggabungkan semua manfaat daya tahan baterai dan penyempurnaan berulang dari perangkat wearable pintar Amazfit yang ada, dengan tampilan kasar yang khas dan klasik.

Dalam hal fungsionalitas, Amazfit Trex sangat mirip dengan smartband daripada smartwatch. Smart band yang lebih cerdas, lebih kaya fitur, namun tetap menawarkan semua nilai dan manfaat daya tahan baterai. Itulah sedikit review Amazfit Trex sebelum mebelinya.

Kekecewaan terbesar dari keseluruhan pengalaman Amazfit T-Rex adalah kurangnya pemolesan pada tingkat software. Amazfit OS, dalam keadaannya saat ini, berfungsi dan disempurnakan dengan baik. Namun, aplikasi pendamping Amazfit sangat membutuhkan perombakan dan penyederhanaan UX utama.

Untuk Anda yang ingin beli Amazfit Trex, bisa melalui Dorangadget.com. Produk dijamin original dan bergaransi. Silahkan join Telegram Channel Dorangadget.com untuk promosi dan informasi seputar gadget.