Persiapan iPhone 12 Tertunda akibat COVID-19

Dorangadget.com Para insinyur dan eksekutif Apple biasanya pada waktu ini mengunjungi Tiongkok ketika pemasok Apple mulai bersiap-siap untuk memproduksi iPhone baru. Tetapi, proses persiapannya tertunda tahun ini karena pembatasan perjalanan akibat virus Corona COVID-19 seperti yang dilaporkan Reuters.

Produksi perangkat baru biasanya dimulai pada musim panas, tetapi selama bulan-bulan pertama tahun ini, karyawan Apple mengunjungi Tiongkok untuk menyempurnakan proses perakitan dengan mitra manufaktur seperti Foxconn. Reuters berbicara dengan mantan karyawan Apple yang mengatakan bahwa “bisa buruk” jika insinyur Apple belum dapat bertemu dengan insinyur Foxconn di Cina untuk merencanakan produksi iPhone 12.

“Mereka mungkin memiliki satu jalur perakitan yang sedang mereka coba,” kata salah satu mantan karyawan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya membahas masalah produksi. “Apakah insinyur Apple dengan insinyur Foxconn? Jika ya, mereka mungkin membuat kemajuan. Tetapi jika tidak, jika mereka dikarantina, itu bisa buruk.”

Orang-orang yang akrab dengan proses Apple untuk pembuatan prototipe perangkat hingga pabrikan mengatakan bahwa pekerjaan biasanya dilakukan setelah Tahun Baru Imlek. Pada bulan Februari, Apple biasanya berada pada tahap akhir validasi teknik, di mana pekerja Foxconn mengumpulkan sejumlah kecil perangkat dan proses pembuatannya ditinjau.

Reuters mengatakan bahwa penundaan pada tahap ini dapat memakan waktu ketika Apple perlu menyelesaikan pesanan untuk keripik dan komponen iPhone lainnya yang perlu dibuat lebih baik sebelum saat produksi penuh dimulai.

Pada bulan Maret dan April, insinyur Apple dan Foxconn bekerja bersama untuk mengatur jalur perakitan dan melakukan uji coba, dengan penyesuaian akhir dilakukan pada bulan April dan Mei. Satu orang yang akrab dengan proses Apple mengatakan kepada Reuters bahwa itu “sangat rumit” dan ada “begitu banyak variabel di lingkungan.”

Para ahli rantai pasokan mengatakan bahwa Apple masih memiliki waktu untuk menjaga jadwal ‌iPhone‌ di jalurnya, tetapi pembatasan perjalanan membuatnya sulit.

“Tidak ada pekerjaan tatap muka yang dilakukan,” seorang eksekutif di sebuah perusahaan semikonduktor yang memasok perusahaan-perusahaan smartphone dan bekerja dengan tim-tim di China mengatakan, berbicara secara umum tentang siklus produksi telepon.

“Dan katanya, itu mungkin tidak akan berubah selama sebulan lagi. Kamu benar-benar berbicara tentang dua bulan yang hilang, yang dalam siklus elektronik konsumen sangat besar.”

Foxconn dan pemasok Apple lainnya ditutup selama beberapa hari di bulan Februari dan sementara pabrik sekarang beroperasi dan beroperasi, mereka tidak beroperasi dengan kapasitas produksi penuh karena kekurangan tenaga kerja, pembatasan perjalanan, dan karantina. Pejabat senior Foxconn bekerja jarak jauh dari Taipei dan belum kembali ke Tiongkok dalam skala besar.

Maskapai penerbangan A.S. seperti United, yang sering digunakan Apple, juga telah menangguhkan banyak penerbangan ke Tiongkok. United tidak akan melanjutkan penerbangan ke Beijing, Chengdu, Hong Kong, dan Shanghai hingga 24 April. Orang-orang yang mengunjungi Tiongkok juga akan menjalani pemeriksaan kesehatan dan pembatasan lainnya ketika kembali ke Amerika Serikat.

Apple telah memperingatkan investor bahwa mereka tidak akan dapat memenuhi target pendapatan untuk kuartal Maret karena kekurangan perangkat dan penutupan toko di Tiongkok, yang telah berdampak pada penjualan perangkat, dan perusahaan akan memberikan info tambahan tentang dampak virus corona selama Panggilan penghasilan bulan April. Untuk berita lainnya seputar gadget, silahkan Subscribe channel Telegram Dorangadget.

Tags:

Artikel terkait:

>