Perilisan Apple iPhone 9 Tertunda akibat Virus Corona

Apple agaknya harus mundur dari target untuk merilis iPhone murah pada bulan Maret menurut laporan baru dari Nikkei Asian Review. Laporan itu muncul hanya sehari setelah Bloomberg melaporkan bahwa peluncuran itu masih sesuai rencananya.

Produksi massal iPhone baru ini dijadwalkan akan dimulai pada bulan Februari sebagai persiapan untuk rilis bulan Maret, seperti yang ditunjukkan oleh laporan Bloomberg sebelumnya. Tetapi menurut laporan terbaru dari Nikkei Asian Review, produksi skala besar dari iPhone murah yang diharapkan dapat bergeser ke Maret karena kemunduran terkait dengan virus Corona COVID-19.

Pemasok di jaringan rantai pasokan Apple saat ini bekerja di antara 30% dan 50% kapasitas, sumber mengatakan kepada Nikkei Asian Review, ketika pabrik yang berbasis di Cina bergulat dengan kekurangan tenaga kerja dan komponen. Apple dapat mengalami kendala hingga April, kata laporan itu.

“Saya pikir Anda harus merencanakan beberapa bentuk penundaan pada saat ini,” Gene Munster, managing partner Loup Ventures, mengatakan kepada Business Insider ketika ditanya tentang kabar iPhone berbiaya rendah yang dikabarkan. “Mereka dapat meluncurkan produk, tetapi mungkin pasokannya kurang,” tambahnya.

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar oleh Business Insider. Laporan tersebut, meskipun belum dikonfirmasi oleh Apple, adalah tanda lain dampak wabah COVID-19 pada bisnis raksasa teknologi itu. Apple mengatakan baru-baru ini bahwa mereka tidak mengharapkan untuk memenuhi pedoman pendapatannya untuk kuartal Maret karena kendala pasokan dan melambatnya permintaan di China yang disebabkan oleh virus. Meskipun situs manufaktur iPhone telah dibuka kembali, mereka meningkat lebih lambat dari yang diharapkan, kata Apple.

IPhone $ 400 (Rp 5,5 juta) Apple yang dikabarkan diharapkan untuk menampilkan desain yang mirip dengan iPhone 8, tetapi dengan komponen internal yang mirip dengan iPhone 11 dan iPhone 11 Pro 2019. Banyak yang berspekulasi bahwa itu akan disebut “iPhone SE 2”, menunjukkan bahwa itu mungkin merupakan sekuel iPhone murah perusahaan dari 2016, atau “iPhone 9”, karena dikatakan menyerupai iPhone 8.

Ini adalah salah satu dari beberapa gadget baru yang diperkirakan akan diluncurkan Apple pada semester pertama tahun ini, bersama dengan sepasang headphone high-end baru, tag seperti Tile untuk membantu pengguna menemukan barang yang hilang dengan iPhone mereka, dan iPad Pro yang baru, menurut analis TF International Securities Ming-Chi Kuo. Sebuah laporan Bloomberg pada hari Selasa menyarankan bahwa iPad Pro baru mungkin saja ditunda karena virus Corona.

Tags:

Artikel terkait:

>