HTC Garap Prototipe Headset AR Mirip Kacamata

HTC Garap Prototipe Headset AR Mirip Kacamata

HTC baru saja mengumumkan pembaruan untuk Vive Cosmos, jajaran headset virtual reality. Tapi itu juga menguji perangkat realitas campuran yang lebih ramping dengan nama sandi “Project Proton.” Sementara Proton hanyalah sebuah prototipe, HTC berbagi gambar konsep dari desainnya, menjelaskan beberapa tujuan perusahaan.

Headset Proton tampaknya secara fungsional mirip dengan Cosmos XR yang akan datang. Keduanya dibuat untuk pengalaman realitas campuran atau augmented, tetapi tidak seperti kacamata realitas campuran Microsoft atau Magic Leap, keduanya menggunakan video passthrough alih-alih lensa pandu gelombang transparan. (Jadi pada dasarnya, Anda sedang melihat layar bergaya VR, tetapi itu menunjukkan Anda video langsung yang dilapis dengan elemen virtual.) Tapi di mana Cosmos XR terlihat seperti headset VR Cosmos, Proton lebih mirip kacamata ski atau – untuk menempatkan itu murah hati – kacamata hitam yang sangat besar.

Perusahaan ini mengungkapkan dua visi yang berbeda untuk produk: satu yang sepenuhnya mandiri dan satu yang melepas beberapa komponen ke paket eksternal kabel, mirip dengan Lightpack seperti keping Magic Leap One. CEO HTC Yves Maitre menawarkan alasan menarik untuk desain yang terakhir: itu dapat mendukung 5G, dan menguji pengguna membuatnya “sangat jelas” bahwa mereka mencurigai headset dengan antena 5G. “Kami percaya bahwa tidak masuk akal untuk memiliki antena 5G di dekat otak pelanggan, jadi jelas ini adalah sesuatu yang tidak ingin kami lakukan,” kata Maitre.

HTC awalnya mengatakan bahwa Cosmos mungkin bekerja dengan ponsel. Sebagian besar diam tentang fitur itu belakangan ini, dan manajer Vive Americas Dan O’Brien mengatakan sekarang ini adalah tujuan jangka panjang. “Kami masih mengulangi ide itu. Pengalaman itu tidak ada di sana, ”katanya. “Tapi kami pikir kami melakukan langkah yang sangat baik ke arah itu.” Dalam jangka panjang, Maitre ingin ponsel 5G memberi daya pada headset karena pengguna tidak perlu membeli banyak perangkat komputasi yang berbeda.

Maitre menekankan kepada The Verge bahwa Proton masih dalam pengembangan, sehingga tidak ada spesifikasi, harga, atau bahkan faktor bentuk akhir. Saat ini menggunakan pengontrol gaya pointer, tidak sepenuhnya dilacak pengontrol gerakan seperti Cosmos. HTC cerdik tentang layar headset, meskipun memberi tahu Input bahwa Proton menggunakan “microdisplays” resolusi tinggi.

Kami telah melihat beberapa headset VR bergaya kacamata, termasuk prototipe steampunky dari Panasonic. Perusahaan lain, seperti Varjo, telah mengolah headset VR menjadi sistem AR resolusi tinggi. HTC menggabungkan keduanya dan menawarkan silsilah dari merek VR besarnya. Kami memiliki hasil yang beragam dengan Cosmos, tetapi Vive Pro masih merupakan headset canggih. Microsoft dan Magic Leap juga telah menetapkan standar yang jelas untuk kacamata AR gaya Waveguide, dan desain passthrough menghindari menempatkan HTC dalam persaingan langsung dengan mereka.

Melampaui nilai praktis apa pun, Maitre mengatakan Proton adalah bukti bahwa HTC benar-benar peduli tentang realitas campuran. “Kami ingin pindah suatu hari ke kacamata [yang tampak normal], dan ini adalah perjalanan,” katanya. “Kami hanya ingin menunjukkan bahwa kami berkomitmen untuk perjalanan, bahwa kami berinvestasi untuk perjalanan ini, dan kami memiliki produk pertama.”

HTC baru saja mengumumkan pembaruan untuk Vive Cosmos, jajaran headset virtual reality. Tapi itu juga menguji perangkat realitas campuran yang lebih ramping dengan nama sandi “Project Proton.” Sementara Proton hanyalah sebuah prototipe, HTC berbagi gambar konsep dari desainnya, menjelaskan beberapa tujuan perusahaan.

Headset Proton tampaknya secara fungsional mirip dengan Cosmos XR yang akan datang. Keduanya dibuat untuk pengalaman realitas campuran atau augmented, tetapi tidak seperti kacamata realitas campuran Microsoft atau Magic Leap, keduanya menggunakan video passthrough alih-alih lensa pandu gelombang transparan. (Jadi pada dasarnya, Anda sedang melihat layar bergaya VR, tetapi itu menunjukkan Anda video langsung yang dilapis dengan elemen virtual.) Tapi di mana Cosmos XR terlihat seperti headset VR Cosmos, Proton lebih mirip kacamata ski atau – untuk menempatkan itu murah hati – kacamata hitam yang sangat besar.

Perusahaan ini mengungkapkan dua visi yang berbeda untuk produk: satu yang sepenuhnya mandiri dan satu yang melepas beberapa komponen ke paket eksternal kabel, mirip dengan Lightpack seperti keping Magic Leap One. CEO HTC Yves Maitre menawarkan alasan menarik untuk desain yang terakhir: itu dapat mendukung 5G, dan menguji pengguna membuatnya “sangat jelas” bahwa mereka mencurigai headset dengan antena 5G. “Kami percaya bahwa tidak masuk akal untuk memiliki antena 5G di dekat otak pelanggan, jadi jelas ini adalah sesuatu yang tidak ingin kami lakukan,” kata Maitre.

HTC awalnya mengatakan bahwa Cosmos mungkin bekerja dengan ponsel. Sebagian besar diam tentang fitur itu belakangan ini, dan manajer Vive Americas Dan O’Brien mengatakan sekarang ini adalah tujuan jangka panjang. “Kami masih mengulangi ide itu. Pengalaman itu tidak ada di sana, ”katanya. “Tapi kami pikir kami melakukan langkah yang sangat baik ke arah itu.” Dalam jangka panjang, Maitre ingin ponsel 5G memberi daya pada headset karena pengguna tidak perlu membeli banyak perangkat komputasi yang berbeda.

Maitre menekankan kepada The Verge bahwa Proton masih dalam pengembangan, sehingga tidak ada spesifikasi, harga, atau bahkan faktor bentuk akhir. Saat ini menggunakan pengontrol gaya pointer, tidak sepenuhnya dilacak pengontrol gerakan seperti Cosmos. HTC cerdik tentang layar headset, meskipun memberi tahu Input bahwa Proton menggunakan “microdisplays” resolusi tinggi.

Kami telah melihat beberapa headset VR bergaya kacamata, termasuk prototipe steampunky dari Panasonic. Perusahaan lain, seperti Varjo, telah mengolah headset VR menjadi sistem AR resolusi tinggi. HTC menggabungkan keduanya dan menawarkan silsilah dari merek VR besarnya. Kami memiliki hasil yang beragam dengan Cosmos, tetapi Vive Pro masih merupakan headset canggih. Microsoft dan Magic Leap juga telah menetapkan standar yang jelas untuk kacamata AR gaya Waveguide, dan desain passthrough menghindari menempatkan HTC dalam persaingan langsung dengan mereka.

Melampaui nilai praktis apa pun, Maitre mengatakan Proton adalah bukti bahwa HTC benar-benar peduli tentang realitas campuran. “Kami ingin pindah suatu hari ke kacamata [yang tampak normal], dan ini adalah perjalanan,” katanya. “Kami hanya ingin menunjukkan bahwa kami berkomitmen untuk perjalanan, bahwa kami berinvestasi untuk perjalanan ini, dan kami memiliki produk pertama.”

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp