Facebook Kembangkan Fitur untuk Lindungi Anak dari Predator

Facebook Kembangkan Fitur untuk Lindungi Anak dari Predator

Mark Zuckerberg telah mengumumkan pada awal tahun ini bahwa Facebook berencana untuk mengenkripsi pesan pada semua platformnya. Sejak itu, pihak berwenang di seluruh dunia telah berusaha meyakinkan jaringan sosial untuk tidak melaluinya, memperingatkan publik bahwa itu dapat memungkinkan predator untuk menargetkan anak-anak dan menghambat kemampuan penegak hukum untuk menyelidiki kasus-kasus yang melibatkan eksploitasi seksual anak.

Kini, Kepala Keamanan Global Facebook Antigone Davis telah mengungkapkan bahwa perusahaan telah mengembangkan cara-cara untuk melindungi anak-anak di platform dari pemangsa selama beberapa tahun terakhir. Perusahaan terus melakukannya karena terus maju dengan rencana enkripsi.

Davis mengatakan kepada Financial Times bahwa tujuan Facebook adalah mengalihkan fokusnya ke tindakan pencegahan.  Cara untuk menghentikan pemangsa menghubungi korban yang mereka maksudkan dari penandaan dan penghapusan konten.

“Ketika Anda menemukan konten, masalah dengan itu adalah kerugian telah dilakukan. Pada akhirnya Anda ingin mencegah konten itu dibagikan di tempat pertama, atau dari diciptakan. Jadi cara kita berpikir tentang hal itu adalah, bagaimana bisa kita hentikan koneksi ini?”

Jejaring sosial dapat mulai mengawasi akun yang membuat serangkaian permintaan obrolan dengan anak di bawah umur yang tidak terhubung, atau bagian dari kelompok yang mencurigakan itu. Facebook juga dapat menerapkan peringatan untuk orang-orang dengan kesenjangan usia yang besar berbicara secara pribadi di Messenger dan DM Instagram atau untuk akun yang mencoba menghubungi anak di bawah umur ketika mereka telah diblokir oleh banyak orang lain.

Perusahaan dapat mulai memindai foto untuk komentar untuk menemukan akun dengan pola perilaku buruk. David juga mengatakan bahwa perusahaan sedang menguji bagaimana membuat pelaporan lebih mudah diakses “pada saat-saat sensitif ketika [pengguna] paling membutuhkannya seperti ketika seseorang memblokir (mereka) atau menghapus utas.”

Keberhasilan langkah-langkah itu cukup untuk melindungi anak-anak masih harus dilihat lebih lanjut. Facebook mengatakan telah bekerja sama dengan para ahli keselamatan anak sebelum meluncurkan enkripsi end-to-end, tetapi kelompok nirlaba Internet Watch Foundation mengatakan kepada FT bahwa perusahaan itu mungkin hanya menjangkau hanya satu organisasi di AS.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp