Protein Kedelai Baik untuk Kesehatan?

Orang yang alergi terhadap produk susu dan bahkan vegan menggantikan protein hewani dengan protein kedelai. Protein kedelai dianggap sebagai alternatif yang lebih sehat untuk daging. Berbagai produk kedelai seperti, tahu, susu kedelai, tempe yang kaya akan protein kedelai dibuat dengan kacang kedelai. Protein kedelai juga dikonsumsi oleh orang-orang dalam bentuk bubuk protein.

Mengkonsumsi terlalu banyak makanan kedelai telah dikaitkan dengan berbagai kekurangan dan karena alasan yang sama protein kedelai dianggap sebagai makanan yang kontroversial. Oleh karena itu, setiap kali Anda memasukkan makanan kedelai dalam makanan Anda, pastikan Anda memilikinya dalam jumlah sedang dan konsultasikan dengan ahli gizi Anda tentang berapa banyak porsi protein kedelai yang harus dikonsumsi untuk kesehatan Anda.

Manfaat Protein Kedelai

Membantu membangun otot

Protein kedelai memberi Anda banyak asam amino yang dibutuhkan tubuh kita. Protein kedelai mengandung asam amino rantai cabang (BCAA) yang terdiri dari 3 asam amino – leusin, isoleusin dan valin. Berbagai penelitian telah mengungkapkan bahwa meskipun BCAA membantu membangun otot, protein kedelai tidak seefektif sumber protein lain seperti protein whey, tetapi mengonsumsi produk susu dan protein kedelai ternyata lebih efektif.

Membantu menurunkan berat badan

Sesuai penelitian, diet yang tinggi protein membantu menurunkan berat badan tetapi ketika datang ke protein kedelai hasilnya tampaknya dicampur. Sesuai beberapa penelitian, protein kedelai memicu penurunan berat badan seefektif produk hewani. Sebuah penelitian dilakukan di mana 20 partisipan pria gemuk diberi diet tinggi protein berbasis kedelai serta diet tinggi protein berbasis daging. Penelitian ini menghasilkan temuan bahwa diet tinggi protein berbasis kedelai sama efektifnya dengan diet kaya protein berbasis daging dalam membantu penurunan berat badan.

Meningkatkan kesehatan jantung

Protein kedelai terbukti baik untuk kesehatan jantung; berbagai penelitian telah mengungkapkan bahwa kedelai membantu dalam menurunkan kadar kolesterol jahat dan meningkatkan kadar kolesterol baik. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa mengganti protein hewani dengan sekitar 25 g protein kedelai menghasilkan penurunan kadar kolesterol jahat total serta kadar trigliserida, yang merupakan jenis lemak yang ditemukan dalam darah kita.

Dapat menurunkan risiko kanker

Makanan kedelai mengandung isoflavon, yang mirip dengan hormon estrogen dan ini membuat orang berpikir bahwa itu dapat memicu berbagai jenis kanker yang sensitif terhadap hormon. Tetapi American Cancer Society menyatakan bahwa meskipun makanan kedelai mengandung isoflavon seperti estrogen, mereka memiliki sifat anti-estrogen.

Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa orang yang mengonsumsi makanan kedelai kurang rentan terhadap kanker payudara dan kandungan serat yang terkandung dalam kedelai dapat membantu memerangi berbagai jenis kanker. Studi tentang makanan kedelai dan kanker memiliki hasil yang beragam.

Efek Samping Protein Kedelai

Mempengaruhi kemampuan menyerap mineral tubuh

Protein kedelai mengandung senyawa antioksidan yang disebut fitat. Mereka disebut antinutrien karena mereka mengurangi kemampuan tubuh kita untuk menyerap mineral yang dapat mempengaruhi tubuh Anda dalam jangka panjang.

Dapat mempengaruhi fungsi tiroid

Kelenjar tiroid berperan mengubah yodium yang ada dalam makanan menjadi hormon tiroid yang disebut tiroksin (T4) dan triiodothyronine (T3). Isoflavon hadir dalam makanan kedelai bertindak sebagai goitrogen yang mengganggu fungsi kelenjar tiroid dan mempengaruhi produksi hormon T4 dan T3.

Dapat mengganggu keseimbangan hormon tubuh

Kedelai mengandung fitoestrogen – senyawa kimia yang ada dalam tanaman, yang memiliki sifat yang mirip dengan estrogen. Banyak orang percaya bahwa phytoestrogen yang terkandung dalam makanan kedelai memiliki kemampuan untuk mengganggu keseimbangan hormon tubuh.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp