CEO Zoom Respon Masalah Keamanan dan Privasi

CEO Zoom Eric S. Yuan baru-baru ini mengatakan di CNN bahwa meskipun ada masalah keamanan, “tujuannya baik”. “Kami bergerak terlalu cepat dan kami salah langkah,” kata Yuan dalam wawancara bersama Brian Selter dari CNN. “Kami telah mempelajari pelajaran kami dan kami telah mengambil langkah mundur untuk fokus pada privasi dan keamanan.”

Yuan sebelumnya mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa ia “benar-benar kacau sebagai CEO” dan bahwa ia merasa “memiliki kewajiban untuk memenangkan kembali kepercayaan pengguna.”

Pengakuan Yuan merupakan terusan dari beberapa minggu yang penuh gejolak untuk platform konferensi video. Zoom telah melihat penggunaannya meningkat secara dramatis ketika orang-orang harus dikarantina di rumah karena pandemi COVID-19. Mereka menggunakannya untuk tetap berhubungan dan melakukan pekerjaan dan sekolah. Yuan mengatakan dalam posting blog 1 April bahwa perusahaan mencapai 200 juta peserta rapat harian di bulan Maret, naik dari 10 juta di bulan Desember.

Zoom telah menjadi target gangguan, yang dikenal sebagai Zoombombing, tempat tamu yang tidak diinginkan menyerang rapat. Setelah penuh dengan masalah keamanan, sampai-sampai perusahaan mengumumkan pada 2 April bahwa mereka menghentikan pembaruan fitur selama 90 hari untuk fokus pada privasi dan keamanan,

Tetapi, kekhawatiran keamanan tentang Zoom telah memaksa beberapa distrik sekolah, termasuk New York City, untuk melarang platform konferensi video untuk kelas online, Washington Post melaporkan. Departemen Pendidikan Kota New York mengatakan kepada para guru bahwa mereka tidak boleh menggunakan Zoom dan melakukan kelas menggunakan layanan saingan Microsoft Teams, menurut Post.

“Kami masih dalam proses bekerja sama dengan mereka,” kata Yuan pada hari Minggu dari sistem sekolah New York. Ia menambahkan, “kami ingin Zoom menjadi perusahaan yang mengutamakan privasi dan keamanan.”

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp