Apple Tutup Semua Toko Retail di Spanyol karena COVID-19

Apple Tutup Semua Toko Retail di Spanyol karena COVID-19

Apple telah menutup 11 toko ritelnya yang berlokasi di Spanyol karena virus Corona atau COVID-19 yang terus menyebar di negara itu. Spanyol baru-baru ini akhirnya mengumumkan dalam keadaan darurat.

Dalam sebuah pesan yang diposting di semua situs web toko di Spanyol, Apple mengatakan bahwa tindakan pencegahan kesehatan telah memaksa penutupan lokasi ritelnya, tanpa ada informasi waktu toko akan dibuka kembali.

Karena tindakan pencegahan kesehatan saat ini, toko ini akan tetap ditutup sampai ada pemberitahuan lebih lanjut. Jika Anda memerlukan dukungan online, kunjungi getsupport.apple.com. Permintaan maaf atas ketidaknyamanan ini.

Ada 4.200 orang yang terinfeksi virus corona di Spanyol, dan 120 orang telah meninggal. Spanyol memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi kedua di Eropa setelah Italia yang memaksa Apple juga menutup semua lokasi retailnya.

Toko Apple di Amerika Serikat tetap buka, meskipun di beberapa daerah dengan pembatasan pembukaan toko, toko telah tutup. Apple Willow Grove Park di Pennsylvania, misalnya, tidak lagi terbuka setelah gubernur memerintahkan penutupan massal sekolah, gimnasium, tempat hiburan, dan lebih banyak lagi di Montgomery County dalam upaya untuk menahan penyebaran wabah COVID-19 di daerah tersebut.

Dalam beberapa hari mendatang, ada kemungkinan toko tambahan di Amerika Serikat dapat tutup. Tetapi pada saat ini, karyawan Apple sering melakukan pembersihan dan Apple telah menerapkan langkah-langkah untuk meningkatkan jumlah ruang antara pelanggan untuk mengurangi penyebaran infeksi.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp