drone dji mini 2 drone dji mavic mini 2

Dorangadget.com Drone DJI Mini 2 telah sudah di launching namun belum masuk Indonesia, hanya setahun setelah kedatangan DJI Mavic Mini. Mini 2 membawa peningkatan dari seri sebelumnya yakni Mavic Mini. Drone Mini 2 saat ini telah menjadi drone terkecil dan termurah dari DJI, semoga bisa segera masuk ke Indonesia.

Dalam artikel ini, DJI Indonesia akan membahas perbedaan antara Drone DJI Mavic Mini VS Mini 2:

Dari segi desain, DJI Mini 2 terlihat identik dengan Mavic Mini. Kedua drone nampak cukup identik dan gimbal tiga sumbu. Untuk kesamaan lain diantara keduanya yakni sama-sama memiliki sensor gambar yang sama, mode QuickShot otomatis dan aplikasi pendamping DJI Fly.

Namun pihak DJI berhasil menambahkan beberapa fitur baru yang dapat menggoda pemilik Mavic Mini untuk menukar drone mereka dengan model baru dengan Mini 2. Jika Anda ingin membeli drone, maka Mini 2 ini bisa menjadi pilihan meskipun Anda seorang pemula.

Drone Mini 2 ini seperti memang dikhususkan untuk pemula karena tidak memiliki fitur drone profesional. Namun itu semua sebanding dengan harga yang harus Anda keluarkan untuk membawanya pulang. Ini adalah pesawat drone terkecil dan tangguh dengan harga yang cukup terjangkau.

Berikut lima perbedaan utama Mavic Mini VS DJI Mini 2 untuk Anda yang ingin membeli drone:

1. Mini 2 Mampu Merekam Video 4K

Drone DJI Mavic Mini VS DJI Mini 2

Salah satu kritik kepada DJI Mavic Mini adalah tidak mampu merekam video 4K. Melainkan mencapai resolusi maksimum 2.7K/30p. Mini 2 mampu melakukannya dengan mode headline 4K/30p yang dapat memotret pada kecepatan bit 100Mbps.

Untuk perbandingan, Mavic Mini hanya bisa memotret pada 40Mbps. Jadi kombinasi resolusi dan bitrate Mini 2 harus mewakili peningkatan kualitas video yang layak. Terutama jika Anda merekam video dan membutuhkan resolusi yang tinggi.

Meskipun demikian, DJI Mavic Air 2 menawarkan peningkatan lain dengan kombinasi sensor 1/2-inci yang lebih besar dan kecepatan bit 120Mbps. Mini 2 sebenarnya menggunakan sensor 1/2,3 inci yang sama dengan Mavic Mini dan yang membuat beberapa orang kecewa karena tidak ada memiliki mode 2,7K/60p pada model baru. Namun yang harus Anda perhatikan yakni gimbal 3 sumbunya yang lebih baik dari drone untuk pemula lainnya.

2. Ocusync Membantu Mini 2 Terbang Lebih Jauh

Drone DJI Mavic Mini VS DJI Mini 2

DJI menggunakan sistem transmisi yang berbeda pada remote controlnya. Pada jajaran Drone pemula, cenderung menggunakan Enhanced Wifi, seperti di DJI Mavic Mini. Namun berkat mode baru tersebut, Mini 2 secara mengejutkan memiliki sistem yang lebih canggih dan disebut Ocusync 2.0.

Lalu apa yang berbeda? Dengan mode baru tersebut Anda dapat mengontrol Mini 2 dari jauh lebih jauh daripada di Mavic Mini. Sementara jangkauan maksimum yang terakhir adalah 4km, untuk selanjutnya akan dapat dikontrol melalui umpan video HD yang handal dari jarak 6 km di Eropa atau 10km di negara-negara FCC seperti AS dan Australia.

FCC adalah kepanjangan dari Federal Communications Commissions. Jika Anda memiliki drone, bisa dicek. Dari gambar dibawah ini, disebutkan FCC : 8.000m atau 8km, sedangkan CE Mode : 5.000m atau 5km. Jadi jika Anda menggunakan mode FCC jangkauannya lebih jauh. 

Berikut contoh FCC pada Drone.

Drone DJI Mavic Mini VS DJI Mini 2

Ini karena teknologi Ocusync 2.0 yang baru-baru ini ada di DJI Mavic Air 2. Teknologi tersebut mendukung pita frekuensi 2.4GHz dan 5.8Ghz dan sakelar otomatis di antara keduanya berdasarkan kekuatan sinyal. 

Perlu diingat bahwa jarak tersebut adalah jarak maksimum. Namun pada kenyataannya, Anda akan mencapai jarak antara 3 km-6 km di daerah yang lebih padat dengan banyak sinyal. Menurut undang-undang drone terbaru, Anda diharuskan menjaga drone selalu dalam jangkauan mata Anda.

3. DJI Mini 2 Memiliki Mesin yang Lebih Bertenaga

Drone DJI Mavic Mini VS DJI Mini 2

Untuk melihat mesin yang lebih bertenaga harus menunggu untuk melihatnya secara tepat. Tetapi pihak DJI mengatakan telah meningkatkan tenaga Mini 2 dibandingkan Mavic Mini. Ini memiliki dampak yang cukup berguna tetapi relatif berdampak kecil untuk kinerja terbangnya.

Mini 2 memiliki akselerasi yang sedikit lebih cepat daripada Mavic Mini. Ia berhasil naik dengan kecepatan 5m/second dalam mode Sport tercepat. Dibandingkan dengan Mavic Mini yang 4m/second. 

Untuk drone kecil yang terbang dalam kondisi berangin, Mini 2 juga tampak dapat menahan angin 24 mph yang sedikit lebih kuat. Meskipun ini sekali lagi bukan peningkatan besar pada Mavic Mini. Namun wajar untuk mengatakan bahwa tidak ada Drone yang cocok untuk terbang dalam kondisi angin yang sangat kencang.

Meski begitu, mesin baru tersebut rupanya berpengaruh pada waktu terbang Mini 2 yang sedikit lebih lama. Yaitu sampai durasi 31 menit, satu menit lebih lama dari Mavic Mini yang sanggup terbang selama 30 menit. Memang tidak cukup signifikan, namun itu sebuah peningkatan.

4.  DJI Mini 2 Dapat Memotret Foto Mentah

Drone DJI Mavic Mini VS DJI Mini 2

Fitur ini merupakan kabar yang membahagiakan untuk fotografer profesional dari drone DJI terbaru dan terkecil ini. Kemampuan memotret foto mentah dengan format DNG ini tidak dimiliki Mavic Mini. Mavic Mini hanya memotret dengan format JPEG saja.

Format RAW dan DNG merupakan format untuk file foto mentah. Keduanya sama-sama memiliki ukuran yang besar. Bedanya yakni DNG kompatibel dengan perangkat apa saja karena merupakan Adobe’s proprietary image standard. Untuk menggunakannya, caranya install codec dari Adobe, maka PC dan program lainnya bisa membuka file berformat DNG.

Foto mentah memberi Anda fleksibilitas pengeditan yang lebih besar daripada JPEG. Itu berarti Anda dapat menyesuaikan editan foto sesuai dengan keinginan Anda dalam aplikasi edit foto seperti PhotoShop. Sayangnya, tidak ada yang sama untuk video di Mini 2, tanpa opsi untuk D-log atau profil gambar lainnya, jadi dalam hal ini masih sangat cocok untuk pemula dan penghobi. 

Salah satu fitur baru Mini 2 adalah kemampuannya untuk mengambil gambar panorama, seperti:

  • Sphere: Mengambil 25 gambar dan menggabungkannya untuk menghasilkan gambar yang jelas.
  • 180°: Mengambil empat foto untuk gambar lanskap sapuan.
  • Wide: Mengambil gambar lebar 3 × 3 yang terdiri dari sembilan gambar.

Untuk Anda videographer udara yang membutuhkan drone kecil dengan hasil rekaman yang lebih fleksibel. Anda bisa memilih antara DJI Mavic Air 2 atau DJI Mavic 2 Pro . 

5. DJI Mini 2 Lebih Mahal Dari Mavic Mini

Drone DJI Mavic Mini

Penambahan fitur tambahan DJI Mini 2 tentu membuatnya memiliki harga yang lebih mahal dari Manic Mini. Faktanya, drone baru DJI ini mengalami kenaikan harga 14% jika dibandingkan dengan harga saat peluncuran Mavic Mini.

Anda dapat membeli dengan harga DJI Mini 2 basic $ 449 atau sekitar Rp 7 Jutaan dan untuk paket Fly More Combo yang mencakup baterai ekstra, pusat pengisian daya dan tas jinjing seharga $ 599 atau sekitar Rp 8 jutaan. Namun sayangnya, drone terbaru DJI tersebut belum masuk Indonesia.

Mana yang Harus Anda Beli

Mini 2 rilis hanya satu tahun setelah Mavic Mini pertama diluncurkan. Jadi apakah DJI telah melakukan cukup banyak untuk perubahan? Drone Mini 2 merupakan drone inovatif yang mengemas begitu banyak fitur dalam bingkai yang kecil.

Drone Mini 2 berhasil mengatasi beberapa masalah dari seri sebelumnya, yaitu Mavic Mini. seperti kemampuan merekam video 4K, memiliki mode zoom. Untuk pemotretan sekarang juga dapat disimpan dengan format DNG, serta JPEG.

Kerentanan terhadap angin membuat DJI memberikan tenaga yang lebih besar untuk Mini 2. OcuSync 2.0 juga telah ditambahkan untuk koneksi yang lebih kuat dan stabil. Ini membantu Mini 2 mencapai jarak transmisi yang jauh.

Mungkin satu-satunya kekurangan Mini 2 yakni tidak dilengkapi dengan kemampuan pelacakan objek. Tidak adanya Active Track sudah pasti diungkapkan oleh komunitas drone saat Mavic Mini dirilis. Jadi agak mengecewakan bahwa ini fitur tersebut masih tidak ada. Dapatkan harga spesial Drone DJI Mini 2 original hanya di DJI Surabaya, DJI Semarang, DJI Bali, dan DJI Jakarta dengan berbagai harga promo DJI lainnya.

Tags: dji, Drone DJI

Artikel terkait:

× WhatsApp