Ramah Anak, YouTube Hapus Video ‘Kekerasan’ dan ‘Dewasa’

Ramah Anak, YouTube Hapus Video ‘Kekerasan’ dan ‘Dewasa’

Awal pekan ini, YouTube diam-diam mengumumkan perubahan kebijakan untuk perlakuan video yang ditargetkan untuk anak di bawah umur dan anak-anak. Platform video mengatakan sekarang akan menghapus semua konten yang berisi tema “kekerasan” atau “dewasa” jika ditargetkan untuk anak-anak, baik melalui judul video, deskripsi, atau tag yang menyertainya.

Ke depan, YouTube mengatakan jenis konten ini “tidak akan lagi diizinkan di platform.” Sebelum perubahan ini, YouTube membatasi video semacam itu, tetapi sekarang ini selangkah lebih maju untuk membantu membersihkan platform dan menjadikannya sebagai tempat yang lebih aman bagi anak-anak di tengah pengawasan peraturan yang ketat dan kritik tanpa henti terhadap kepemimpinan eksekutifnya.

Perubahan kebijakan diumumkan dua hari yang lalu, tetapi hal itu dilakukan pada forum komunitas Bantuan YouTube dan tampaknya tidak diperhatikan, dengan pos hanya mengumpulkan 20 balasan dan sedikit liputan berita. YouTube mengatakan akan mulai meningkatkan penegakan kebijakan baru ini selama 30 hari ke depan, untuk memberi para pembuat kesempatan mengenal aturan baru tersebut.

Sebagai bagian dari proses itu, YouTube mengatakan akan menghapus video yang melanggar kebijakan, tetapi tidak akan memberikan teguran ke saluran sampai periode 30 hari habis. YouTube mengatakan tidak akan membagikan teguran ke video yang diunggah sebelum perubahan kebijakan, tetapi masih berhak menghapus video tersebut. YouTube menyarankan kreator memeriksa pedoman YouTube Kids jika mereka ingin secara khusus menjangkau anak-anak dengan video mereka, dan itu juga menyarankan kreator untuk memastikan deskripsi dan tag mereka menargetkan audiens yang tepat untuk menghindari terjebak dalam larangan. YouTube juga mengatakan akan membatasi lebih banyak konten yang dapat dianggap membingungkan bagi anak-anak, seperti kartun dewasa.

YouTube memberikan beberapa contoh konten yang menyinggung, seperti video yang ditandai sebagai “untuk anak-anak” yang menampilkan kartun ramah keluarga yang terlibat dalam aktivitas yang keras atau mengganggu, seperti “jarum suntik.” YouTube juga memperingatkan terhadap konten yang menampilkan lagu anak-anak yang melibatkan tema dewasa seperti seks, kekerasan, dan kematian.

Perjuangan YouTube untuk memoderasi platformnya, dan khususnya video yang ditargetkan untuk anak-anak, telah berlangsung selama bertahun-tahun, meskipun masalah ini semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Hanya dalam enam bulan terakhir, pengawasan regulasi atas moderasi platform teknologi telah mencapai puncaknya, dengan YouTube terlibat dalam penyelidikan Komisi Perdagangan Federal yang sedang berlangsung mengenai ketidakmampuannya untuk memerangi video yang dirancang untuk mengeksploitasi, memanipulasi, atau membahayakan anak-anak muda dan kemungkinan pelanggaran privasi terkait untuk penanganan pemirsa di bawah umur.

Di tengah kontroversi adalah algoritme rekomendasi YouTube yang menurut para kritikus cacat secara mendasar, karena itu tidak mempertimbangkan sifat konten yang direkomendasikan kepada pengguna dan sebagai hasilnya dapat mengirim orang, termasuk anak-anak, menuruni jalur berbahaya menuju ekstremis , konten kekerasan, dan eksploitatif. Masalah lain adalah bahwa video YouTube yang menampilkan anak-anak cenderung berkinerja sangat baik di platform, dengan algoritme perusahaan pembuat konten yang menggunakan tag dan deskripsi ramah anak dan menempatkan anak-anak di layar dengan metrik tontonan yang besar dan lebih banyak dolar iklan.

Pada bulan Juni, YouTube mengatakan tidak akan berhenti merekomendasikan video yang menampilkan anak-anak, bahkan setelah perusahaan menjadi sadar bahwa para pedofil berbondong-bondong ke konten tersebut untuk meninggalkan komentar cabul dan terlibat dalam perilaku eksploitatif lainnya. Pengambilan keputusan YouTube dalam hal itu telah menjadi pusat investigasi FTC, yang mencapai penyelesaian pada bulan Juli yang dilaporkan masih dalam peninjauan oleh Departemen Kehakiman. Perusahaan ini telah dikritik keras karena mengambil pendekatan lemah untuk penegakan dan moderasi pada video tersebut karena betapa menguntungkannya mereka.

Meskipun YouTube menciptakan aplikasi yang ramah anak, YouTube Kids, dengan tujuan tunggal menciptakan tempat yang aman bagi orang tua untuk mengirim anak-anak mereka di internet, perusahaan tersebut mendapat kecaman karena gagal mengatasi berbagai aktivitas algoritma-permainan yang ditimbulkan dari ledakan konten ramah anak. Sebelum masalah pedofil tahun ini, YouTube menghadapi kontroversi seperti Elsagate, di mana pembuat konten anonim dan sulit dilacak di luar negeri membuat video yang mengganggu dan melanggar hak cipta yang menampilkan versi terdistorsi karakter Disney dan Marvel.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp