Pixelbook Go: Laptop Google yang Ringan dan Terjangkau

Pixelbook Go Laptop Google yang Ringan dan Terjangkau

Speed, Simplicity, and Security” merupakan motto Google untuk Chrome OS, sistem operasi berbasis Linux untuk laptop. Google telah mendapatkan pijakan di pasar pendidikan berkat persyaratan sistem Chrome OS yang rendah, yang mengarah pada proliferasi Chromebook murah di kalangan siswa. Namun, Google telah berjuang untuk memperluas daya tarik Chrome OS di luar pasar ini. Mereka berharap untuk mengubah ini dengan Pixelbook Go.

Dengan fitur-fitur seperti dukungan aplikasi Android dan Linux dan perangkat keras kelas atas seperti Pixelbook, Google telah mencoba memasarkan Chrome OS sebagai alternatif yang layak untuk pengguna. Sementara Pixelbook disambut dengan pujian dari pengulas, penggantinya berupa tablet Pixel Slate, mengalami kekurangan pada perangkat keras yang kurang kuat dan perangkat lunak yang kurang optimal. Google tidak meninggalkan Chromebook kelas atas, seperti yang ditunjukkan dengan Pixelbook Go.

Google akan mencari faktor bentuk laptop yang lebih tradisional dengan Pixelbook Go baru. Anda tidak dapat membalik perangkat untuk menggunakannya dalam mode tenda, dan Anda tidak dapat melepaskan layar untuk menggunakannya sebagai tablet. Google mendesain laptop ini untuk konsumen yang ingin bekerja sambil bepergian (karena itu disebut “Go” dalam namanya), sehingga Pixelbook Go memiliki tekstur di bagian belakang agar mudah dipegang di pangkuan Anda atau di tangan. Laptop ini memiliki lapisan matte yang halus di bagian atas sehingga meningkatkan daya cengkeram saat memegangnya.

Karena sangat tipis, Pixelbook Go tidak memiliki port USB ukuran penuh, tetapi memiliki dua port USB Type-C, satu di setiap sisi disertai dengan pengisian daya LED. Secara mengejutkan juga ada jack headphone 3.5mm di sisi kiri, yang tidak ada pada smartphone Pixel 4. Saat laptop terbuka, Anda akan melihat kamera 2MP (hingga 1080p @ 60fps video) di atas layar, dua speaker menghadap ke depan, dua mikrofon medan jauh untuk deteksi kata kunci Google Assistant, 13,3 inci (16: 9) ) tampilan, keyboard laptop standar tanpa Numpad, dan trackpad. Keyboard memiliki kunci Google Assistant di kiri bawah, tetapi mirip dengan apa yang akan Anda temukan di sebagian besar Chromebook lainnya.

Anehnya, Google telah memutuskan untuk melepaskan pemindai sidik jari dan dukungan Pena Pixelbook pada model ini. Mungkin mereka melihat bahwa tidak banyak orang yang menggunakan fitur tersebut.

Google membuat kesalahan dengan Pixel Slate tahun lalu dengan menawarkan prosesor Intel Celeron dalam model entry-level, tetapi tampaknya mereka telah belajar dari kesalahan ini. Pixelbook Go dimulai dengan Intel Core M3 dan 8GB RAM. Konfigurasi lain termasuk Intel Core i7 dengan 16GB RAM dan 256GB penyimpanan, dan resolusi FHD atau 4K. Semua model dilengkapi dengan chip keamanan Titan C Google untuk perlindungan terhadap penyerang jahat yang mencoba memuat perangkat lunak yang rusak atau ketinggalan zaman.

Pixelbook Go tersedia dalam warna “Just Black” atau “Not Pink” mulai dari $ 649 atau sekitar Rp 9,2 jutaan. Pemesanan secara pre-order dapat dilakukan mulai 15 Oktober di AS dan Kanada. Selain itu, pemesanan akan mulai pada bulan Januari di Inggris.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp