Google Larang Karyawan Diskusi Politik di Kantor

Google Larang Karyawan Diskusi Politik di Kantor

Google merilis pedoman komunitas baru yang melarang diskusi politik di dalam perusahaan dan mengingatkan para Googler (sebutan untuk karyawan Google) bahwa mereka bertanggung jawab atas kata-kata mereka dan akan dimintai pertanggungjawaban atas hal itu. Peraturan ini termasuk pembatasan ekspresi politik dan pedoman debat internal tentang aktivitas perusahaan.

Aturan baru ini muncul ketika Google menghadapi peningkatan pengawasan dari politisi, publik, dan karyawannya dalam sejumlah masalah. Partai Republik, termasuk Presiden Donald Trump, terus membuat tuduhan yang tidak berdasar bahwa produk-produk perusahaan itu menunjukkan bias terhadap kaum konservatif. Karyawan di kedua sisi lorong politik menuduh Google membalas dendam terhadap pekerja berdasarkan keyakinan etis dan politik mereka. Dan perdebatan internal mengenai proyek kontroversial, seperti mesin pencari yang disensor untuk China, dan keputusan perusahaan, seperti bagaimana memoderasi konten yang kasar di YouTube, telah menciptakan keretakan yang berkembang antara karyawan dan kepemimpinan.

Dalam sebuah email yang dikirim ke karyawan beberapa waktu lalu, CEO Google Sundar Pichai menjelaskan pedoman komunitas yang direvisi perusahaan, yang sekarang secara eksplisit mencegah pekerja mendiskusikan politik di ribuan milis internal Google dan forum, beberapa di antaranya dikhususkan untuk membahas politik dan topik terkait.

Perubahan kebijakan tampaknya merupakan upaya untuk menghindari kontroversi yang muncul di antara karyawan, tetapi bisa dilihat sebagai cara untuk mengekang kemarahan karyawan atas kebijakan Google.

Baru-baru ini, Google telah menghadapi kontroversi atas peringatannya bahwa karyawan yang memprotes perusahaan di Pride harus melakukannya dalam kapasitas pribadi mereka, dan itu telah dibebankan dengan budaya pembalasan. “Jangan menganggap Anda memiliki cerita lengkap,” pedoman itu mengingatkan karyawan.

Pedoman mencakup “hal-hal penting yang perlu diingat”:

  • Bertanggung jawablah. Apa yang Anda katakan dan lakukan itu penting. Anda bertanggung jawab atas kata-kata dan tindakan Anda dan Anda akan bertanggung jawab untuknya.
  • Suara Anda adalah kontribusi Anda – jadikan ini produktif.
  • Jadilah bijaksana. Pernyataan Anda dapat dikaitkan dengan Google terlepas dari niat Anda, dan Anda harus bijaksana membuat pernyataan yang dapat menyebabkan orang lain membuat asumsi yang salah.

Pedoman tersebut menginstruksikan Googler untuk “menghindari kontroversi yang mengganggu tempat kerja” dan yang membuat sesama karyawan merasa seperti bukan milik mereka. “Sementara berbagi informasi dan ide dengan kolega membantu membangun komunitas, mengganggu hari kerja untuk memiliki perdebatan hebat tentang politik atau berita terbaru,” bunyi pedoman itu. Sebagai catatan akhir, pedoman tersebut menunjukkan bahwa, karena undang-undang setempat, Karyawan Google dapat membahas gaji, jam kerja, syarat atau ketentuan kerja lainnya dan pelanggaran hukum.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp