Apple akan Rilis Pengganti iPhone SE Murah Tahun 2020

Apple akan Rilis Pengganti iPhone SE Murah Tahun 2020

Dengan pangsa pasar smartphone yang menurun, Apple berencana untuk meluncurkan iPhone dengan biaya lebih rendah pada musim semi mendatang untuk memenangkan pelanggan di pasar negara berkembang dan merebut kembali Tiongkok karena kalah dari Huawei Technologies dan pesaing lainnya, kata sumber.

Model baru ini akan menjadi smartphone murah pertama Apple sejak peluncuran iPhone SE pada 2016, yang dimulai dari $ 399 atau Rp 5,6 juta. Meskipun nama dan harga model baru belum diputuskan, itu dipandang sebagai generasi terbaru dari iPhone SE.

Keputusan untuk menghidupkan kembali model berbiaya rendah datang di tengah masa sulit bagi iPhone. Apple melaporkan penurunan pengiriman iPhone untuk pertama kalinya tahun lalu, dan musim panas ini kehilangan gelar pembuat ponsel pintar nomor 2 dari Huawei. Perusahaan AS juga mengalami dua kuartal berturut-turut pengiriman dan penurunan pangsa pasar tahun ini, menurut data IDC. Industri smartphone global secara keseluruhan juga menghadapi penurunan tahunan ketiga berturut-turut pada tahun 2019, menurut proyeksi IDC.

Salah satu penyebab kemerosotan iPhone terletak pada sebagian dengan meningkatnya perang dagang Washington-Beijing yang membebani sentimen konsumen di China, Cupertino, California, pasar terbesar ketiga perusahaan.

Tapi menyalahkan juga terletak pada strategi harga Apple, yang melihat ritel iPhone XS Max sebesar $ 1.099 atau kisaran Rp 15 juta ketika diluncurkan. Tim Cook, kepala eksekutif Apple, mengakui pada bulan Januari bahwa “harga adalah faktor” di balik penjualan yang lebih lemah di pasar negara berkembang.

Untuk membangkitkan kembali penjualan, Apple memangkas harga untuk iPhone andalannya dan meluncurkan program pertukaran, yang menyumbang hampir setengah dari pendapatannya pada semester pertama tahun ini. Terlepas dari insentif ini, Apple masih kehilangan posisinya sebagai pembuat smartphone terbesar kedua di dunia karena Huawei yang meningkat pesat selama periode tersebut.

IPhone baru yang lebih murah dapat meningkatkan penjualan untuk Apple musim semi mendatang, ketika siklus hidup iPhone andalan baru – yang dijadwalkan akan diluncurkan 10 September – secara alami akan mulai melambat. IPhone SE asli terjual sekitar 30 juta unit pada 2016 dan 10 juta lainnya antara 2017 dan 2018, menurut Yuanta Investment Consulting.

“IPhone SE yang lebih murah dapat berfungsi sebagai penendang momentum penjualan pada semester pertama tahun depan, jika iPhone premium baru tidak berkinerja baik dalam beberapa bulan mendatang,” Jeff Pu, analis teknologi veteran di GF Securities, mengatakan kepada Nikkei Asian Review.

Apple menggenjot produksi massal iPhone unggulan terbaru dalam dua minggu terakhir Agustus, dan proses pembuatannya lancar karena ada beberapa fitur baru yang menantang tahun ini, dua orang yang mengetahui rencana tersebut mengatakan.

Namun, proses produksi awal iPhone baru tahun ini sekitar 10% kurang dari 80-85 juta unit selama periode yang sama pada 2018 – sebuah pendekatan konservatif yang mencerminkan prospek ekonomi global yang tidak pasti, kata dua orang lainnya. Tetapi Apple dapat meningkatkan pesanan kapan saja jika permintaan ternyata lebih kuat, mereka menambahkan.

Ukuran model baru akan mirip dengan iPhone 8 sebesar 4,7 inci yang diperkenalkan pada 2017, kata tiga sumber. Model ini akan berbagi sebagian besar komponen yang sama dengan iPhone andalan tahun ini, dan akan menampilkan layar kristal cair berbiaya lebih rendah yang akan membantu Apple mencapai label harga awal yang lebih rendah, meskipun harga akhir untuk model belum ditetapkan. kata orang-orang.

Apple berencana untuk mengungkap setidaknya dua iPhone andalan tahun depan yang menampilkan tampilan premium, organik light-emitting diode (OLED). Bahkan mempertimbangkan untuk merilis ketiga model tahun depan dengan OLED jika pembuat tampilan terkemuka China, BOE Technology, melewati sertifikasi perusahaan AS untuk memasok layar, Nikkei Asian Review melaporkan sebelumnya.

Tampilan OLED telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir, karena mereka fleksibel dan menawarkan kontras warna yang lebih baik. IPhone musim semi berikutnya yang lebih murah bisa menjadi satu-satunya handset baru Apple yang masih menggunakan layar LCD. Japan Display yang bermasalah secara finansial akan menjadi pemasok utamanya, sementara LG Display juga akan menyediakan LCD untuk model ini, kata orang-orang.

IPhone yang lebih murah dirancang untuk membantu Apple meraih pasar baru, di mana konsumen lebih sensitif terhadap harga. Ini juga bisa melawan model smartphone kelas menengah ke atas dari Samsung Electronics, Huawei dan Oppo – serta menantang Google, yang menjadi pembuat smartphone nomor 5 di AS selama kuartal Juni berkat Pixel 3A dengan harga $ 399 atau sekitar Rp 5,6 juta.

Para analis mencatat bahwa Apple juga tertinggal dari beberapa pesaing dalam meluncurkan ponsel 5G. “Apple menghadapi tahun yang cukup sulit dalam hal persaingan ponsel cerdas,” kata Eddie Han, analis industri senior di Market Intelligence & Consulting Institute. Sementara sebagian besar saingannya telah meluncurkan smartphone 5G yang kompatibel untuk menarik konsumen di tengah perlambatan industri, Apple belum meluncurkan handset 5G tahun ini, kata analis. “SE iPhone baru setidaknya bisa membantu Apple mengamankan basis penggunanya,” tambah Han.

Tinggalkan Balasan