Wanita dengan Diabetes Lebih Berisiko Gagal Jantung Dibanding Pria

Wanita yang menderita diabetes memiliki risiko lebih besar mengalami gagal jantung daripada pria dengan kondisi yang sama, sebuah studi baru memperingatkan. Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes (EASD), wanita yang menderita diabetes tipe 1 memiliki 47 persen peningkatan kemungkinan gagal jantung dibandingkan pria yang memiliki diabetes tipe 1.

Selain itu, wanita yang menderita diabetes tipe 2 memiliki peluang sembilan persen lebih tinggi daripada pria gagal jantung, temuan menunjukkan. Para peneliti mengumpulkan data mereka dari 14 studi secara total, yang terdiri dari 47 kohort dan lebih dari 12 juta peserta.

Tim menulis dalam penelitian ini bahwa “prevalensi diabetes dan gagal jantung meningkat”, dengan peningkatan risiko gagal jantung yang tercatat di antara orang yang menderita diabetes. Namun, apakah korelasi ini sama untuk wanita dan pria, sebelumnya “tidak diketahui”.

Para ilmuwan menemukan bahwa wanita dengan diabetes tipe 1 memiliki kemungkinan 5,15 lebih tinggi mengalami gagal jantung, sedangkan pria dengan kondisi yang sama memiliki risiko 3,47 peningkatan.

Sementara itu, wanita dengan diabetes tipe 2 memiliki kemungkinan 1,95 kali lebih besar mengalami gagal jantung, dengan pria memiliki kemungkinan 1,74 kali lebih tinggi.

Menurut penulis penelitian, ada sejumlah alasan mengapa wanita dengan diabetes mungkin berisiko lebih besar daripada pria yang mengalami gagal jantung. Salah satu alasan ini bisa jadi fakta bahwa diabetes dapat menempatkan wanita pada risiko lebih tinggi daripada pria yang terkena penyakit jantung koroner.

Para peneliti mencatat bahwa peningkatan risiko penyakit jantung koroner sebelumnya telah ditemukan di kalangan wanita. Alasan lain yang mungkin termasuk “perawatan untuk wanita dengan diabetes”, yang “kemudian dapat mengarah pada asosiasi diabetes yang lebih kuat dengan gagal jantung pada wanita daripada pria”.

“Sebagai kesimpulan, kelebihan risiko gagal jantung setelah diagnosis diabetes secara signifikan lebih besar pada wanita daripada pria, menyoroti pentingnya pencegahan intensif dan pengobatan diabetes untuk wanita maupun pria,” catat para penulis.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mekanisme yang mendasari risiko kelebihan gagal jantung yang diberikan oleh diabetes – khususnya tipe 1 – pada wanita dan untuk mengurangi beban yang terkait dengan diabetes pada kedua jenis kelamin.”

Gagal jantung terjadi ketika jantung tidak mampu memompa darah ke seluruh tubuh secukupnya, kata British Heart Foundation. Ini adalah kondisi jangka panjang, yang secara bertahap memburuk dari waktu ke waktu dan tidak ada obatnya. Gejala gagal jantung termasuk mengalami sesak napas, memiliki pembengkakan pada kaki, pergelangan kaki, perut dan daerah punggung bagian bawah, dan merasa lelah atau lemah.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp