Keamanan Aplikasi Kesehatan Pengguna Jadi Perhatian

Telah ada proliferasi aplikasi kesehatan ponsel pintar dalam beberapa tahun terakhir, tetapi keamanannya masih dipertanyakan menurut tinjauan literatur baru-baru ini. Apakah Anda ingin tetap aktif dan melacak kemajuan Anda? Tentu saja Anda lakukan. Pelacakan kebugaran dan kesehatan adalah salah satu cara yang membuat kita menggunakan perangkat seluler.

Ada sejumlah besar aplikasi iOS dan Android yang tersedia yang memungkinkan Anda untuk menetapkan tujuan, melacak kemajuan dan merasa lebih termotivasi. Mereka juga dapat memberi Anda ide-ide latihan baru, memonitor diet Anda dan banyak lagi. Itu semua terdengar hebat, kami mendengar Anda berpikir, tetapi bisakah saya benar-benar mempercayai aplikasi ini?

Sebuah studi berjudul “Masalah keamanan dengan aplikasi kesehatan seluler yang dihadapi konsumen dan konsekuensinya: tinjauan pelingkupan” melihat masalah ini. Diterbitkan dalam Journal of American Medical Informatics Association, itu mengumpulkan artikel yang dirilis antara Januari 2013 dan Mei 2019 di PubMed, Web of Science, Scopus dan Cochrane libraries.

Sesuai dengan namanya, tujuan dari penelitian ini adalah untuk meringkas literatur penelitian tentang masalah keamanan dengan aplikasi kebugaran dan kesehatan. Dari 3.456 judul dan abstrak, total 74 pada analisis aplikasi, uji coba, uji coba terkontrol secara acak dan ulasan sistemik dipilih. Informasi diatur berdasarkan jenis aplikasi, area kesehatan, strategi keterlibatan, dan lainnya.

Yang jelas dari analisis ini adalah serangkaian masalah termasuk konten yang buruk, informasi yang buruk, fungsi yang buruk, dan banyak lagi. Tidak mengherankan bahwa perangkat lunak semacam itu sama sekali tidak bisa salah.

“Aplikasi kesehatan mungkin memiliki potensi signifikan untuk meningkatkan kesehatan populasi,” catat para penulis penelitian. “Namun, untuk memastikan bahwa potensi ini terpenuhi, penting agar aplikasi aman, efektif, dan dapat diandalkan.”

Para peneliti mengidentifikasi 80 masalah keamanan kekalahan. Lebih dari dua pertiganya berkaitan dengan kualitas informasi. Ini termasuk data yang tidak benar atau tidak lengkap, variasi dalam konten, output yang salah dan respon yang tidak sesuai dengan kebutuhan konsumen.

Misalnya aplikasi untuk gangguan bipolar (BD) salah membedakan antara jenis BD. Mereka juga memberikan rekomendasi yang salah bahwa pasien harus “mengambil minuman keras satu jam sebelum tidur”. Dan bahkan menyarankan agar BD menular. Contoh lain adalah perbedaan dalam mengukur denyut jantung. Aplikasi menghasilkan pengukuran yang salah dengan perbedaan lebih dari 20 denyut per menit.

Tiga belas masalah keamanan lainnya terkait dengan fungsionalitas perangkat lunak. Ini berkisar dari kesenjangan dalam fitur hingga pemrosesan yang tertunda dan alarm yang salah. Sebagai contoh, penelitian ini mengutip bahwa hanya 3 dari 35 aplikasi pemantauan gejala yang merespons secara tepat kepada pengguna yang menunjukkan suasana hati yang ekstrem atau keinginan bunuh diri. Lalu ada aplikasi manajemen diri dengan alarm yang terlalu keras atau tidak cukup keras, atau yang gagal berfungsi ketika layar ponsel mati.

Yang lebih mengkhawatirkan lagi, studi ini menemukan 52 laporan tentang konsekuensi aktual bagi pengguna – 5 di antaranya berpotensi membahayakan pasien. Selain itu, ada 66 laporan yang berkaitan dengan kesenjangan dalam pengembangan aplikasi. Ini termasuk kurangnya keterlibatan ahli, tidak ada dasar dalam bukti, dan alat diagnostik, penyaringan atau penilaian yang buruk.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp