Twitter Rencana Hapus Akun yang Tidak Aktif Selama 6 Bulan

Twitter Rencana Hapus Akun yang Tidak Aktif Selama 6 Bulan

Kabar Twitter terbaru telah menindaklanjuti seputar rencananya untuk menghapus akun tidak aktif selama beberapa bulan mendatang. Pertama, perusahaan mengatakan proses “dampak akun hanya di Uni Eropa, untuk saat ini”. Berita gembira penting itu tidak dibuat jelas ketika berita mencuta pada 26 November. Tetapi jauh lebih penting adalah bahwa Twitter telah mengakui bahwa ia tidak dapat menghapus akun sampai ia menemukan cara untuk melestarikan akun orang-orang yang telah meninggal.

“Kami telah mendengar Anda tentang dampaknya pada akun orang yang meninggal. Ini merindukan kita,” tweet Twitter. “Kami tidak akan menghapus akun yang tidak aktif sampai kami membuat cara baru bagi orang untuk menghafal akun”. Email yang dikirim oleh Twitter pada hari Selasa memperingatkan bahwa setiap akun yang tidak aktif selama lebih dari enam bulan dapat dikenakan penghapusan jika pelanggan gagal login pada 11 Desember. Sekarang, mungkin tenggat waktu itu akan bergeser.

Facebook menawarkan cara agar akun pengguna diabadikan setelah pemilik akun meninggal. Twitter belum menawarkan fungsi seperti itu, tetapi kemarin, seorang juru bicara mengatakan kepada The Verge bahwa “tim sedang memikirkan cara untuk melakukan ini”. Sekarang, perusahaan berjanji bahwa ia tidak akan mulai menghapus akun (dan membebaskan nama pengguna) sampai sistem itu ada di tempatnya.

Setelah pengumuman awal, banyak orang segera mengangkat kemungkinan kehilangan akses ke akun lama teman, mitra, anggota keluarga, selebriti, dan pengguna Twitter berpengaruh lainnya yang telah meninggal. Tetapi Anda tidak perlu lagi khawatir mereka akan terseret ke dalam kumpulan akun tidak aktif yang akan dihapus.

Meskipun kabar Twitter terbaru mengatakan penghapusan akun akan fokus pada UE untuk mulai – karena peraturan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) – pada akhirnya bisa berkembang ke negara lain. “Kami dapat memperluas penegakan kebijakan tidak aktif kami di masa depan untuk mematuhi peraturan lain di seluruh dunia dan untuk memastikan integritas layanan,” kata Twitter. “Kami akan berkomunikasi dengan Anda semua jika kami melakukannya. Kami mohon maaf atas kebingungan dan keprihatinan yang kami sebabkan dan akan membuat Anda tetap diposting”.

Ketika Twitter akhirnya berhasil menegakkan kebijakan tidak aktif, sejumlah nama pengguna kemungkinan akan dibebaskan karena akun yang tidak aktif dihapus. Itulah sisi positif dari perubahan ini, meskipun banyak orang juga dapat berharap untuk melihat jumlah pengikut mereka turun ketika akun mulai menghilang.

Tinggalkan Balasan

× Whatsapp