Huawei Tetap Rilis Smartphone Baru Tanpa Aplikasi Google

Huawei Tetap Rilis Smartphone Baru Tanpa Aplikasi Google

Huawei Technologies berencana untuk terus maju dengan meluncurkan smartphone high-end baru di Eropa. Eksekutif perusahaan melaporkan kepada Reuters, meskipun kemungkinan tidak dapat menawarkan sistem operasi Android resmi Google dan aplikasi yang banyak digunakan seperti Google Maps.

Pembuat smartphone nomor 2 di dunia ini akan mengungkap jajaran smartphone baru Mate 30 pada 18 September di Munich, menurut sumber yang akrab dengan masalah ini, meskipun tidak jelas waktu perangkat akan mulai dijual.

Mate 30, yang dibuat untuk bekerja pada jaringan seluler 5G yang baru, adalah peluncuran smartphone utama Huawei sejak administrasi Presiden AS Donald Trump secara efektif memasukkan perusahaan itu pada pertengahan Mei, menuduh perusahaan itu terlibat dalam kegiatan yang membahayakan keamanan nasional AS, sebuah tuduhan yang perusahaan menyangkal.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada Reuters bahwa Mate 30 tidak dapat dijual dengan aplikasi dan layanan Google berlisensi karena larangan penjualan AS ke Huawei. Penangguhan sementara yang diumumkan pemerintah AS minggu lalu tidak berlaku untuk produk baru seperti Mate 30, kata jurubicara itu.

Perusahaan AS dapat meminta lisensi untuk produk tertentu agar dibebaskan dari larangan. Google, bagian dari Alphabet Inc, tidak akan mengatakan apakah mereka telah mengajukan permohonan lisensi untuk menawarkan aplikasi dan layanannya yang dikenal sebagai Layanan Seluler Google, meskipun telah mengatakan di masa lalu bahwa mereka ingin terus memasok Huawei.

Reuters melaporkan minggu ini bahwa Departemen Perdagangan AS telah menerima lebih dari 130 aplikasi dari perusahaan untuk lisensi untuk menjual barang-barang AS ke Huawei, tetapi belum ada yang disetujui.

Ketidakpastian seputar Mate 30 menunjukkan kebingungan yang berkuasa untuk Huawei dan mitra bisnisnya sebagai akibat dari meningkatnya perang dagang antara Cina dan Amerika Serikat. Sementara daftar hitam Huawei dilemparkan sebagai tanggapan terhadap masalah keamanan, Presiden Trump telah mengindikasikan itu dapat dicabut sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan.

“Huawei akan terus menggunakan OS Android dan ekosistem jika pemerintah AS mengizinkan kami melakukannya,” kata juru bicara Huawei Joe Kelly. “Kalau tidak, kita akan terus mengembangkan sistem operasi dan ekosistem kita sendiri.”

Huawei kemungkinan dapat menggunakan versi open-source Android tanpa melanggar larangan penjualan AS kepada mereka. Tetapi, aplikasi Google hanya dapat digunakan di Eropa dengan lisensi berbayar dari raksasa pencarian. Tidak ada biaya untuk lisensi di luar Eropa.

“Tanpa Layanan Google, tidak ada yang akan membeli perangkat,” kata analis independen Richard Windsor. Perangkat lunak Google biasanya sudah dimuat sebelumnya di perangkat Android.

Huawei awal bulan ini mengumumkan sistem operasi selulernya sendiri, dijuluki Harmony. Tetapi analis dan eksekutif Huawei ragu bahwa ini masih merupakan alternatif yang layak untuk Android. Huawei melompat dengan cepat ke jajaran teratas bisnis smartphone global dalam beberapa tahun terakhir dengan perangkat keras yang sangat dihormati, dan Eropa telah menjadi pasar utama.

Namun, larangan AS telah memberikan pukulan besar terhadap penjualan di luar China, dengan pangsa pasar Huawei di Eropa merosot menjadi 19,3% pada kuartal kedua dari 24,9% pada kuartal pertama, angka-angka dari Counterpoint Research menunjukkan.

Sampai akhir pekan lalu, eksekutif senior Huawei memberikan nada percaya diri mengenai Android dan Google. “Ponsel baru kami masih akan berbasis Android,” Vincent Pang, wakil presiden senior dan direktur dewan Huawei, mengatakan pada pertemuan media di puncak One World Trade Center, New York City, simbol ketekunan ikon Amerika. “Kami ingin mempertahankan satu standar, satu ekosistem, satu teknologi,” katanya.

Tinggalkan Balasan